Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

PT Timah (TINS) Gencar Penetrasi Pasar Baru, Negara Mana yang Dibidik?

Sebanyak 95 persen dari total pendapatan PT Timah berasal dari pasar ekspor. Pangsa pasar tradisional perseroan tersebar di Singapura, China, Korea, AS, dan India.
Finna U. Ulfah
Finna U. Ulfah - Bisnis.com 03 Agustus 2020  |  19:06 WIB
Angkutan umum roda tiga menunggu calon penumpang di depan kantor PT Timah Tbk di Jakarta, Rabu (2/1/2018). - Bisnis/Dedi Gunawan
Angkutan umum roda tiga menunggu calon penumpang di depan kantor PT Timah Tbk di Jakarta, Rabu (2/1/2018). - Bisnis/Dedi Gunawan

Bisnis.com, JAKARTA - Emiten pertambangan logam, PT Timah Tbk., menggenjot penetrasi pasar baru sebagai salah satu upaya ekspansi bisnis untuk memperbaiki kinerja keuangan perseroan.

Sekretaris Perusahan Timah Abdullah Umar mengatakan bahwa sebagai produsen timah terbesar di dunia, perseroan telah menjadi salah satu the most preferred brand di industri pertimahan dengan trademark yang sudah terdaftar di London Metal Exchange (LME). Menurut Umar, hal itu pun akan menjadi keunggulan kompetitif bagi perseroan untuk mewujudkan strategi penetrasi pasar baru.

“[Kami sasar] Ekspansi di pasar Amerika dan juga penguatan pasar di Asia dan Eropa,” ujar Umar kepada Bisnis, Senin (3/8/2020).

Untuk diketahui, emiten berkode saham TINS itu mengantongi pendapatan sebesar Rp7,97 triliun sepanjang semester I/2020. Pencapaian itu lebih rendah 18,48 persen dibandingkan dengan pendapatan periode yang sama tahun lalu sebesar Rp9,78 triliun.

Sebesar 95 persen dari total pendapatan tersebut merupakan hasil penjualan ekspor, yaitu sebesar Rp7,63 triliun sedangkan sisanya merupakan penjualan domestik sebesar Rp340,96 miliar.

Adapun, lima negara tujuan ekspor terbesar timah di antaranya Singapura yang berkontribusi 17,9 persen, Korea 16,2 persen, China sebesar 14,8 persen, Amerika Serikat sebesar 11,2 persen, dan India sebesar 11,2 persen. Secara kumulatif,kontribusi ekspor timah ke 5 negara tersebut mencapai 71,3 persen dari total pendapatan TINS.

Di sisi lain, TINS mencatat produksi bijih timah sebesar 24.990 ton sepanjang semester I/2020. Realisasi itu turun 47,3 persen dibandingkan dengan periode yang sama tahun lalu sebesar 47.423 ton.

Selain itu, produksi logam turun 26,2 persen menjadi 27.833 ton dibandingkan dengan semester I/2019 sebesar 37.717 ton. Adapun, penjualan logam turun 0,3 persen secara tahunan menjadi 31.508 ton pada semester I/2020 dibandingkan dengan 31.609 ton pada semester I/2019.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

pt timah tbk timah
Editor : Rivki Maulana
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top