Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Pasar Apresiasi Emas, IHSG Hijau

IHSG ditutup di level 5.116,66 setelah menguat 33,67 poin atau 0,66 persen ke. Adapun sepanjang perdagangan indeks bergerak dalam rentang 5.080,12—5.116,66.
Dhiany Nadya Utami
Dhiany Nadya Utami - Bisnis.com 27 Juli 2020  |  15:52 WIB
Pengunjung berada di dekat papan elektronik yang menampilkan pergerakan Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG) di Bursa Efek Indonesia, Jakarta, Jumat (17/7/2020). Bisnis - Eusebio Chrysnamurti
Pengunjung berada di dekat papan elektronik yang menampilkan pergerakan Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG) di Bursa Efek Indonesia, Jakarta, Jumat (17/7/2020). Bisnis - Eusebio Chrysnamurti

Bisnis.com, JAKARTA — Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG) mengakhiri lajunya di zona hijau pada perdagangan Senin, (27/7/2020).

IHSG ditutup di level 5.116,66 setelah menguat 33,67 poin atau 0,66 persen ke. Adapun sepanjang perdagangan indeks bergerak dalam rentang 5.080,12—5.116,66.

Dari seluruh saham yang diperdagangkan, sebanyak 190 saham menguat sedangkan 2017 melemah, dan 191 lainnya stagnan atau tak beranjak dari posisinya semula.

Secara akumulasi, total transaksi yang tercatat pada hari ini mencapai Rp7,31 triliun dengan aksi jual bersih dengan nilai Rp446,04 miliar di seluruh pasar. Sementara itu kapitalisasi pasar tercatat senilai Rp5,94 triliun.

Analis Binaartha Sekuritas Nafan Aji Gusta mengatakan penguatan IHSG hari ini utamanya disebabkan oleh apresiasi pasar terhadap penguatan harga emas dunia sehingga indeks ikut bergelora.

Dia menyebut hal ini juga dilihat dari sejumlah emiten terkait emas yang melesat pada perdagangan hari ini seperti PT J Resources Asia Pasific Tbk. (PSAB) yang terbang 19,47 persen.

Selain PSAB, saham-saham seperti PT Merdeka Copper Gold Tbk. (MDKA) dan PT Aneka Tambang Tbk. (ANTM) juga menguat, masing-masing naik 8,45 persen dan 5,84 persen.

“Secara garis besar, IHSG menguat sebab market sangat mengapresiasi kenaikan harga emas dunia. Di sisi lain, market juga menyambut a new normal era,” ungkap Nafan, Senin (27/7/2020).

Adapun, hingga pukul 15.10 WIB harga emas untuk pasar spot bergerak menguat 1,73 persen ke level US$1.934,85 per troy ounce. Level tersebut menembus level tertinggi emas spot sepanjang sejarah US$1.911 per troy ounce pada 2011.

Sementara itu, harga emas berjangka untuk kontrak Desember 2020 di bursa Comex meroket 1,7 persen ke level US$1.958 per troy ounce.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

IHSG Harga Emas Hari Ini Indeks BEI
Editor : Aprianto Cahyo Nugroho
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top