Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Perum Perumnas Dapat Dana PMN Rp650 Miliar, Untuk Apa Ya?

Kementerian BUMN memberikan dana sebesar Rp650 miliar sebagai dana Penanaman Modal Negara (PMN). Dana itu akan digunakan untuk mempercepat pembangunan proyek kawasan rumah tapak.
Pandu Gumilar
Pandu Gumilar - Bisnis.com 21 Juli 2020  |  18:33 WIB
Pengunjung mengamati maket rumah susun dengan konsep transit oriented development (TOD) di Stasiun Pondok Cina, Depok, Jawa Barat, Senin (2/10). - JIBI/Nurul Hidayat
Pengunjung mengamati maket rumah susun dengan konsep transit oriented development (TOD) di Stasiun Pondok Cina, Depok, Jawa Barat, Senin (2/10). - JIBI/Nurul Hidayat

Bisnis.com, JAKARTA – Perusahaan plat merah Perum Perumnas mendapatkan suntikan dana segar sebesar Rp650 miliar pada hari jadi ke-46.

Direktur Utama Perum Perumnas Budi Saddewa Soediro mengatakan Kementerian BUMN memberikan dana sebesar Rp650 miliar sebagai dana Penanaman Modal Negara (PMN). Menurutnya dana itu akan digunakan untuk mempercepat pembangunan proyek kawasan rumah tapak.

“Bila melihat dari misi Perumnas untuk menciptakan rumah terjangkau, proyek yang kami hasilkan adalah untuk pemenuhan kebutuhan primer, tidak untuk investasi semata. Inilah yang selalu kami dorong, bahwa rumah adalah kebutuhan primer bagi masyarakat, bukan investasi dan perlunya keberpihakan pemerintah dalam hal ini,” katanya dalam keterangan resmi Selasa (21/7/2020).

Budi menambahkan Kementerian Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat pun tengah menyiapkan beberapa proyek dalam pipeline. Perseroan, lanjutnya, akan membidik pasar Masyarakat Berpenghasilan Rendah (MBR).

Pasalnya, angka backlog menyentuh 7,6 juta unit pada 2019 dengan porsi terbesar berada di kalangan MBR. “Saya yakin kondisi ini akan berangsur membaik. Di sisi internal, beragam perbaikan telah kami siapkan terutama yang berkonsentrasi pada sistem Informasi Teknologi, SDM, Proses Bisnis dan Manajemen Resiko,” katanya.

Perumnas memasuki usia ke-46, Budi berharap setiap proyek Perumnas dikenal luas oleh masyarakat sehingga meluncurkan merek “Samesta” di setiap penamaan proyek anyar.

“Kami berkomitmen untuk terus berinovasi dalam mewujudkan hunian yang berkualitas, harmonis dan berkelanjutan bagi Indonesia. Nama Samesta terinspirasi dari konsep alam semesta yang mempunyai makna penyatuan, keseimbangandan interkonektivitas,” katanya.

Saat ini, terdapat lebih dari 46 proyek kawasan rumah tapak yang tersebar di Sumatera, Jawa, Kalimantan, Sulawesi, Bali dan NTB akan menjadi fokus ke depan. Semuanya akan mengusung nama Samesta, baik rumah tapak maupun rumah susun.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

perum perumnas pmn
Editor : Aprianto Cahyo Nugroho

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!

BisnisRegional

To top