Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Terima Pencairan Utang Pemerintah Rp5 Triliun, Ini Rencana Jasa Marga (JSMR)

Komisi VI DPR telah menyetujui usulan penyertaan modal negara (PMN), dana pinjaman, dan pencairan utang pemerintah kepada badan usaha milik negara (BUMN) dalam rapat kerja (Raker) dengan Menteri BUMN Erick Thohir pada Rabu (15/7/2020). 
M. Nurhadi Pratomo
M. Nurhadi Pratomo - Bisnis.com 16 Juli 2020  |  18:15 WIB
PT Jasa Marga (Persero) Tbk - Istimewa
PT Jasa Marga (Persero) Tbk - Istimewa

Bisnis.com, JAKARTA— PT Jasa Marga (Persero) Tbk. akan menggunakan dana dari pencairan utang pemerintah untuk memperkuat likuiditas perseroan.

Komisi VI DPR telah menyetujui usulan penyertaan modal negara (PMN), dana pinjaman, dan pencairan utang pemerintah kepada badan usaha milik negara (BUMN) dalam rapat kerja (Raker) dengan Menteri BUMN Erick Thohir pada Rabu (15/7/2020). 

Salah satu BUMN yang akan menerima dana segar yakni Jasa Marga. Dalam kesimpulan rapat tersebut, disebutkan bahwa korporasi tol milik negara itu akan menerima Rp5,02 triliun dengan peruntukan kekurangan pembayaran pemerintah terkait pembelian lahan 2016—2020.

Corporate Finance Group Head Jasa Marga Eka Setya Adrianto mengatakan piutang ke pemerintah itu terkait dana talangan pembebasan lahan. Perseroan mengharapkan dana itu dapat segera cair.

“Kami pendanaannya menggunakan pinjaman perbankan, apabila terdapat pelunasan dananya langsung kami gunakan untuk melunasi pinjaman bank,” ujarnya kepada Bisnis, Kamis (16/7/2020).

Eka menyebut cairnya piutang akan mengurangi tekanan untuk pembayaran bunga. Dengan demikian, likuiditas emiten berkode saham JSMR itu menjadi lebih terjaga.

Seperti diketahui, Moody’s Investors Service memangkas peringkat kredit Jasa Marga dari Baa2 ke Baa3 serta mempertahankan outlook negatif untuk perseroan pada akhir Juni 2020. Keputusan itu didasari perkiraan dukungan pemerintah kepada JSMR yang berkurang.

Moody’s menilai dengan kapasitas fiskal saat ini pemerintah akan lebih selektif memberikan dukungan kepada perusahaan pelat merah. Lembaga pemeringkat internasional itu menilai JSMR tidak menjadi prioritas pemerintah saat ini.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

jasa marga utang pemerintah
Editor : Aprianto Cahyo Nugroho
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top