Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Lonjakan Kasus Covid-19, Lelang Sukuk Diperkirakan Sepi Peminat

Lonjakan kasus positif virus corona, baik di Indonesia maupun negara-negara lain di dunia, menimbulkan ketidakpastian yang semakin tinggi.
Lorenzo Anugrah Mahardhika
Lorenzo Anugrah Mahardhika - Bisnis.com 19 Juli 2020  |  19:33 WIB
 Ilustrasi Sukuk Negara Ritel. - JIBI/Nurul Hidayat
Ilustrasi Sukuk Negara Ritel. - JIBI/Nurul Hidayat

Bisnis.com, JAKARTA – Kekhawatiran investor terhadap lonjakan kasus virus corona membuat lelang sukuk negara pada Selasa (21/7/2020) diperkirakan sulit lanjutkan tren kenaikan angka penawaran.

Associate Director Fixed Income Anugerah Sekuritas Ramdhan Ario Maruto mengatakan lelang sukuk pada Selasa mendatang kemungkinan tidak akan seramai lelang-lelang sebelumnya.

Pasalnya lonjakan kasus positif virus corona baik di Indonesia maupun negara-negara lain di dunia menimbulkan ketidakpastian yang semakin tinggi.

Hal tersebut juga ditambah dengan angka positif virus corona Indonesia yang kini telah mencapai 84.882 kasus dan melewati China. Akibatnya, kekhawatiran investor asing semakin meningkat.

“Investor asing kemungkinan akan lebih wait and see atau menahan diri. Pasar domestik masih menjadi penopang pada lelang mendatang,” ujarnya saat dihubungi pada Minggu (19/7/2020).

Ketidakpastian tersebut membuat jumlah penawaran yang masuk tidak akan sebesar dua lelang sukuk sebelumnya. Pada lelang sukuk 23 Juni 2020 dan 7 Juli 2020 lalu, pemerintah berhasil meraih angka penawaran masing-masing senilai Rp38,84 triliun dan Rp41,6 triliun.

Selain itu, Ramdhan memperkirakan sukuk dengan tenor pendek hingga menengah masih akan menjadi incaran para investor. Hal ini karena sukuk dengan jatuh tempo 2 hingga 4 tahun memiliki volatilitas yang lebih rendah dibandingkan dengan tenor panjang.

“Dengan sentimen pemangkasan suku bunga oleh Bank Indonesia seharusnya dapat sedikit meningkatkan jumlah penawaran pada lelang. Tetapi, kemungkinan yang akan masuk akan berada di kisaran Rp20 triliun,” ujarnya.

Hal senada juga diungkapkan Head of Economics Reserarch Pefindo Fikri C. Permana. Menurut Fikri, kebijakan burden sharing yang baru-baru ini dikeluarkan menjamin likuiditas yang dimiliki Bank Indonesia (BI) sehingga dapat menjaga stabilitas.

Meski demikian, risiko pandemi virus corona yang melanda dunia akan menekan katalis positif tersebut sehingga menimbulkan keraguan di kalangan investor asing. Fikri memproyeksikan jumlah penawaran yang akan masuk pada lelang sukuk berada di kisaran Rp20 triliun

Menurut informasi dari laman resmi Direktorat Jenderal Pengelolaan Pembiayaan dan Risiko Kementerian Keuangan, lelang kali ini dilakukan untuk memenuhi sebagian dari target pembiayaan dalam APBN 2020.

Sukuk negara yang akan ditawarkan pada lelang tersebut adalah satu seri SBSN yang akan dilelang adalah seri SPN-S (Surat Perbendaharaan Negara - Syariah) dan empat seri PBS (Project Based Sukuk).

Adapun underlying asset dari kelimanya merupakan proyek atau kegiatan dalam APBN tahun 2020 dan barang milik negara. Pemerintah sendiri mematok target indikatif Rp8 triliun dari lelang kali ini.

Satu seri SPN-S yang akan dilelang yakni seri SPN-S 08012021 yang memiliki tanggal jatuh tempo 8 Januari 2021 dengan imbahan diskonto dan alokasi pembelian nonkompetitif sebesar 50 persen dari jumlah yang dimenangkan.

Sementara untuk varian PBS yang ditawarkan antara lain seri PBS-002 yang akan jatuh tempo pada 15 Januari 2022 dengan kupon 5,45 persen; seri PBS-026 yang akan jatuh tempo 15 Oktober 2024 dengan kupon 6,62 persen dan seri PBS-022 yang jatuh tempo pada 15 April 2034 dengan kupon 8,62 persen.

Serta satu seri PBS baru atau new issuance yakni PBS-028 yang akan jatuh tempo pada 15 Oktober 2046 dengan imbalan tingkat bunga tetap (fix rate) yang baru akan ditetapkan pada 21 Juli 2020.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

sukuk lelang sun Virus Corona
Editor : Annisa Sulistyo Rini
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top