Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Incar Rp8 Triliun, Pemerintah Buka Lelang Sukuk Pekan Depan

Ada 5 sukuk negara yang akan dilelang pada 21 Juli 2020, terdiri dari satu seri surat perbendaharaan negara syariah dan empat seri sukuk berbasis proyek (project based sukuk)
Dhiany Nadya Utami
Dhiany Nadya Utami - Bisnis.com 14 Juli 2020  |  15:14 WIB
 Ilustrasi Sukuk Negara Ritel. - JIBI/Nurul Hidayat
Ilustrasi Sukuk Negara Ritel. - JIBI/Nurul Hidayat

Bisnis.com, JAKARTA - Pemerintah akan kembali melakukan lelang surat berharga syariah negara (SBSB) atau sukuk negara dalam mata uang rupiah pada Selasa, 21 Juli 2020 mendatang.

Menurut informasi dari laman resmi Direktorat Jenderal Pengelolaan Pembiayaan dan Risiko Kementerian Keuangan pada Selasa (14/7/2020) lelang kali ini dilakukan untuk memenuhi sebagian dari target pembiayaan dalam APBN 2020.

Sukuk negara yang akan ditawarkan pada lelang tersebut adalah satu seri SBSN yang akan dilelang adalah seri SPN-S (Surat Perbendaharaan Negara - Syariah) dan empat seri PBS (Project Based Sukuk).

Adapun underlying asset dari kelimanya merupakan proyek atau kegiatan dalam APBN tahun 2020 dan barang milik negara. Pemerintah sendiri mematok target indikatif Rp8 triliun dari lelang kali ini.

Satu seri SPN-S yang akan dilelang yakni seri SPN-S 08012021 yang memiliki tanggal jatuh tempo 8 Januari 2021 dengan imbalan diskonto dan alokasi pembelian non kompetitif sebesar 50 persen dari jumlah yang dimenangkan. 

Sementara untuk varian PBS yang ditawarkan antara lain seri PBS-002 yang akan jatuh tempo pada 15 Januari 2022 dengan kupon 5,45 persen; seri PBS-026 yang akan jatuh tempo 15 Oktober 2024 dengan kupon 6,62 persen; dan seri PBS-022 yang jatuh tempo pada 15 April 2034 dengan kupon 8,62 persen. 

Serta satu seri PBS baru atau new issuance yakni PBS-028 yang akan jatuh tempo pada 15 Oktober 2046 dengan imbalan tingkat bunga tetap (fixed rate) yang baru akan ditetapkan pada 21 Juli 2020. 

Penjualan sukuk negara ini akan dilaksanakan dengan menggunakan sistem pelelangan yang diselenggarakan oleh Bank Indonesia. Lelang akan bersifat terbuka (open auction) dan menggunakan metode harga beragam (multiple price).

Pemenang lelang yang mengajukan penawaran pembelian kompetitif akan membayar sesuai dengan yield yang diajukan. Pemenang lelang yang mengajukan penawaran pembelian non-kompetitif akan membayar sesuai dengan yield rata-rata tertimbang (weighted average yield) dari penawaran pembelian kompetitif yang dinyatakan menang. 

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

sukuk
Editor : Rivki Maulana
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.
0 Komentar

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top