Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Bursa Asia Menghijau, IHSG Ditutup Menguat Tipis

Berdasarkan data Bursa Efek Indonesia, IHSG ditutup menguat 0,14 persen atau 7,01 poin ke level 4.973,79 pada akhir perdagangan.
Aprianto Cahyo Nugroho
Aprianto Cahyo Nugroho - Bisnis.com 03 Juli 2020  |  16:27 WIB
Pengunjung melintas di depan papan Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG) di Bursa Efek Indonesia (BEI), Jakarta, Rabu (24/6/2020). Bisnis - Abdurachman
Pengunjung melintas di depan papan Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG) di Bursa Efek Indonesia (BEI), Jakarta, Rabu (24/6/2020). Bisnis - Abdurachman

Bisnis.com, JAKARTA – Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG) ditutup menguat tipis pada akhir perdagangan hari ini, Jumat (3/7/2020).

Berdasarkan data Bursa Efek Indonesia, IHSG ditutup menguat 0,14 persen atau 7,01 poin ke level 4.973,79 pada akhir perdagangan.

Sepanjang perdagangan hari ini, IHSG begerak dalam kisaran 4.964,11-4.997,48.

Adapun pada perdagangan Kamis (2/7), IHSG ditutup menguat 1,07 persen atau 52,39 poin ke level 4.966,78.

Sebanyak 5 dari 9 sektor bergerak di zona hijau, didorong oleh sektor tambang yang menguat 2,07 persen dan infrstruktur yang terapresiasi 0,27 persen. Empat sektor lainnya melemah, didorong oleh properti yang terkoreksi 1,56 persen.

Sebanyak 176 saham menguat, 222 saham melemah, dan 172 saham stagnan.

IHSG menguat sejalan dengan bursa saham di Asia yang juga terapresiasi. Indeks Nikkei 225 Jepang yang menguat 0,72 persen, indeks Shanghai Composite menguat 2,01 persen, dan Hang Seng menguat 0,99 persen.

Departemen Tenaga Kerja yang menunjukkan bahwa payroll naik 4,8 juta pada bulan Juni dan bulan sebelumnya direvisi lebih tinggi. Data tersebut menambah dorongan dari data yang bahwa penurunan cadangan minyak mentah AS turun lebih besar dari perkiraan.

Presiden Donald Trump masih mengatakan laporan tersebut menunjukkan ekonomi sedang "meraung kembali." Stimulus kebijakan moneter dan fiskal besar-besaran membantu menurunkan suku bunga dan menjaga likuiditas sistem keuangan di masa sulit.

"Masih ada sentimen positif umum mengenai seberapa cepat pemulihan terjadi. Tetapi kami pikir pemulihan cenderung lambat, terutama jika melihat jumlah kasus virus corona terus meningkat,” kata presiden pasar global di TIAA Bank, Chris Gaffney.

Investor juga menimbang pernyataan dari Penasihat Ekonomi Gedung Putih Larry Kudlow, yang mengatakan kepada Fox Business Network bahwa AS sangat tidak senang dengan China dan berencana melakukan pembatasan ekspor.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

IHSG Bursa Asia Indeks BEI
Editor : Aprianto Cahyo Nugroho
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top