Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Telkom (TLKM) Ungkap Keuntungan Investasi di Perusahaan Rintisan

Direktur Digital Business Telkom Fajrin Rasyid mengungkapkan ada dua manfaat utama dari ventures capital atau pendanaan yang diberikan kepada perusahaan rintisan.
Dhiany Nadya Utami
Dhiany Nadya Utami - Bisnis.com 26 Juni 2020  |  22:24 WIB
Gedung perkantoran Telkom Landmark Tower di bilangan Gatot Subroto.  - tlt.co.id
Gedung perkantoran Telkom Landmark Tower di bilangan Gatot Subroto. - tlt.co.id

Bisnis.com, JAKARTA – PT Telekomunikasi Indonesia (Persero) Tbk. (TLKM) mengungkapkan dua keuntungan utama berinvestasi di perusahaan rintisan.

Direktur Digital Business Telkom Fajrin Rasyid mengungkapkan ada dua manfaat utama dari ventures capital atau pendanaan yang diberikan kepada perusahaan rintisan. Pertama, kenaikan nilai capital gain.

“Pertama, riil yang usdah dirasakan oleh Telkom atas investasi adalah kita sudah exit beberapa perusahaan dari portfolio. Kita meperoleh value capital gain cukup besar dari situ. Itu jelas sudah kelihatan,” paparnya, Jumat (26/6/2020).

Kedua, perusahaan rintisan yang diinvestasikan oleh Telkom mampu mengembangkan standar operasional prosedur (SOP) sesuai standar perusahaan.

“Bahkan, proses krisis yang dijalankan juga sudah sesuai standar Telkom,” imbuhnya.

Sebelumnya, pada 2020 Telkom berencana menggelontorkan dana Rp7 triliun untuk pendanaan perusahaan rintisan atau start up.

Rencana tersebut merupakan bagian dari fokus bisnis Telkom yang bersandar pada tiga pilar, yaitu digital connectivity, digital platform, dan digital services. Dia menambahkan, investasi yang akan dikucurkan juga merambah ke arah pengembangan perusahaan rintisan.

Rencana pendanaan perusahaan rintisan juga sejalan arahan dari Kementerian BUMN yang menginginkan Telkom segera mempercepat transformasi dalam menghadapi era disrupsi. Melalui penguatan kapabilitas digital dan pengalokasian investasi, kinerja Telkom diharapkan dapat tumbuh berkesinambungan.

Sebagai rencana investasi tiga hingga empat tahun ke depan, perusahaan pelat merah ini akan mengalokasikan dana dengan kisaran US$300 s.d US$500 juta atau sekitar Rp 4,2 triliun hingga Rp7 triliun kepada anak perusahaannya, MDI Ventures.

Pada 2016 silam perseroan telah mengucurkan US$100 juta pada perusahaan modal ventura yang bergerak pada investasi di perusahaan digital mancanegara tersebut. Sampai saat ini MDI Ventures telah berinvestasi di 38 perusahaan dari 12 negara.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

telkom perusahaan rintisan
Editor : Hafiyyan
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top