Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

'New Normal' akan Dimulai, Emiten Properti Masih Defensif

Kenormalan baru disebut belum akan mendorong sektor usaha properti bangkit dengan segera. Emiten juga memilih melanjutkan proyek-proyek yang sudah ada ketimbang memulai ekspansi baru.
Pandu Gumilar
Pandu Gumilar - Bisnis.com 29 Mei 2020  |  19:40 WIB
Pekerja beraktifitas di dekat logo PT PP Properti Tbk. di Depok, Jawa Barat, Sabtu (9/5/2020). Bisnis - Dedi Gunawan
Pekerja beraktifitas di dekat logo PT PP Properti Tbk. di Depok, Jawa Barat, Sabtu (9/5/2020). Bisnis - Dedi Gunawan

Bisnis.com, JAKARTA – Kebijakan pemerintah untuk memulai kondisi kenormalan baru atau new normal dinilai tidak akan serta merta membuat emiten properti tancap gas untuk ekspansi. 

Presiden Direktur PT Surya Semesta Internusa Tbk (SSIA) Johannes Suriadjaja mengatakan bakal mulai membuka unit usaha hotelnya Gran Melia Jakarta. SSIA, lanjutnya, merencanakan pembukaan pada awal Juni mendatang.

Kendati demikian, kenormalan baru tidak akan langsung mengerek kinerja perseroan. Johannes menyebut,  kinerja perseroan baru akan terdorong pada Juli 2020. Johannes mengatakan unit bisnis perhotelan SSIA membukukan pendapatan sebesar Rp142,9 miliar kuartal I/2020 turun 15,1 persen dibandingkan dengan tahun lalu Rp168,2 miliar. 

“Belum [akan naik di awal new normal] kelihatannya akan mulai pick up nanti di bulan Juli. Saya rasa Juni masih belum ada banyak pergerakan di unit usaha kami,” katanya kepada Bisnis pada Jumat (29/5). 

Untuk diketahui, SSIA memiliki tiga pilar utama bisnis yakni lahan industri, perhotelan dan konstruksi.

Johannes meyakini kondisi saat ini bersifat temporer sampai virus Covid-19 dapat ditangani seperti halnya wabah SARS pada 2003 lalu. 

Selain bisnis hotel, SSIA menargetkan untuk tetap memesan 80 hektar penjualan tanah aset real estat dari fase-4 di Kota Industri Suryacipta, Karawang pada kuartal III/2020. Perseroan juga berharap untuk mendapatkan komitmen penjualan tanah pada akhir kuartal III/2020.

Sementara itu, Direktur Pengelolaan Modal dan Investasi PT Intiland Development Tbk., Archied Noto Pradono mengatakan perseroan belum akan melakukan ekspansi atau menambah proyek baru. Menurutnya Intiland bakal fokus merampungkan proyek berjalan.

“Kami masih amati dan coba dengan proyek yang berjalan dulu,” katanya.

Sebelumnya, perseroan mematok target marketing sales tahun ini senilai Rp2,5 triliun. Selain itu, perseroan akan fokus pada upaya meningkatkan kinerja penjualan dari inventori atau stok produk di proyek-proyek berjalan. 

Perseroan terus mengeksplorasi semua peluang pasar, termasuk ke segmen konsumen menengah ke bawah yang masih cenderung bergerak dengan target utama para pembeli akhir.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

properti surya semesta internusa intiland New Normal
Editor : Rivki Maulana
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top