Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Saham Eropa Turun Setelah Tensi Trump VS Tiongkok Meningkat

Dikutip dari Bloomberg, Indeks Stoxx Europe 600 turun 0,8 persen pada penutupan perdagangan Kamis (21/5/2020). Volume perdagangan 17 persen lebih rendah dari rata-rata 30 hari
Hafiyyan
Hafiyyan - Bisnis.com 22 Mei 2020  |  04:54 WIB
Bursa Efek Frankfurt. - Alex Kraus / Bloomberg
Bursa Efek Frankfurt. - Alex Kraus / Bloomberg

Bisnis.com, JAKARTA - Saham Eropa jatuh setelah Presiden AS Donald Trump meningkatkan retorikanya terhadap China. Di sisi lain, data klaim pengangguran Amerika Serikat menambah kekhawatiran tentang dampak pandemi corona.

Dikutip dari Bloomberg, Indeks Stoxx Europe 600 turun 0,8 persen pada penutupan perdagangan Kamis (21/5/2020). Volume perdagangan 17 persen lebih rendah dari rata-rata 30 hari karena pasar Nordik dan Swiss ditutup untuk liburan, sementara negara-negara termasuk Prancis dan Jerman melaksanakan hari libur meski perdagangan dibuka.

Trump mengkritik kepemimpinan China tentang pandemi, sentimen baru yang menambah kekhawatiran investor. Secara terpisah, data menunjukkan 2,4 juta orang di AS mengajukan klaim pengangguran minggu lalu. Menteri Keuangan Steven Mnuchin mengatakan Kongres sangat mungkin perlu untuk meloloskan lebih banyak undang-undang stimulus untuk ekonomi A.S.

Rebound pada saham Eropa dari level terendah pertengahan Maret telah kehilangan momentum di bulan Mei karena optimisme tentang pembukaan kembali ekonomi. Namun, sentimen positif itu terhambat oleh kekhawatiran tentang gelombang kedua infeksi dan laporan ekonomi dan perusahaan yang suram.

"Setelah reli mengesankan di sesi sebelumnya, investor berhenti untuk bernafas pada hari Kamis," kata Fiona Cincotta, analis pasar di City Index. "Ketegangan yang meningkat antara AS dan Cina serta Cina dan Australia membuat risiko tetap tinggi."

Di antara para penggerak utama Bursa Eropa, saham Deutsche Lufthansa AG naik 2,7 persen setelah mendekati kesepakatan bailout bernilai miliaran euro yang akan membuat negara menjadi pemegang saham terbesarnya.

Adapun, Whitbread Plc anjlok 13 persen setelah mengatakan pihaknya merencanakan rights issue senilai 1 miliar pound ($ 1,2 miliar).

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

bursa eropa bursa global indeks stoxx 600
Editor : Hafiyyan
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.
0 Komentar

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!

Foto

BisnisRegional

To top