Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Saham Big Caps Dilego Asing, IHSG di Zona Merah

Salah satu saham big caps yang dilego asing adalah saham PT Bank Rakyat Indonesia (Persero) Tbk. Investor asing tercatat melego saham BanK BRI senilai Rp446,6 miliar
M. Nurhadi Pratomo
M. Nurhadi Pratomo - Bisnis.com 12 Mei 2020  |  16:18 WIB
Pekerja mengambil gambar pergerakan Indek Harga Saham Gabungan (IHSG) dengan ponselnya di Bursa Efek Indonesia, Jakarta, Senin (11/5/2020). Berdasarkan data Bursa Efek Indonesia (BEI), pergerakan IHSG pada Senin (11/5/2020) berakhir di level 4.639,1 dengan penguatan sekitar 0,91 persen atau 41,67 poin dari level penutupan perdagangan sebelumnya. ANTARA FOTO - Muhammad Adimaja
Pekerja mengambil gambar pergerakan Indek Harga Saham Gabungan (IHSG) dengan ponselnya di Bursa Efek Indonesia, Jakarta, Senin (11/5/2020). Berdasarkan data Bursa Efek Indonesia (BEI), pergerakan IHSG pada Senin (11/5/2020) berakhir di level 4.639,1 dengan penguatan sekitar 0,91 persen atau 41,67 poin dari level penutupan perdagangan sebelumnya. ANTARA FOTO - Muhammad Adimaja

Bisnis.com,JAKARTA— Aksi jual asing terhadap emiten perbankan berkapitalisasi jumbo menekan pergerakan Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG), Selasa (12/5/2020).

Berdasarkan data Bloomberg, indeks harga saham gabungan  (IHSG) ditutup terkoreksi 1,09 persen ke level 4.588,734 pada akhir, Selasa (12/5/2020). Total nilai transaksi di pasar reguler, tunai, dan negosiasi hanya Rp6,948 triliun.

Pada perdagangan Selasa (12/5/2020), hanya 111 saham menguat, 281 terkoreksi, dan 139 stagnan. Sektor saham keuangan menjadi penekan utama laju indeks dengan koreksi 2,33 persen.

Investor asing tercatat mencetak jual bersih atau net sell Rp1,04 triliun. Secara year to date (ytd), total nilai net sell asing mencapai Rp22,12 triliun.

Pada perdagangan Senin (11/5/2020), saham PT Bank Rakyat Indonesia (Persero) Tbk. (BBRI) menjadi sasaran utama aksi jual asing dengan nilai net sell Rp446,6 miliar. PT Bank Central Asia Tbk. (BBCA) berada di urutan kedua dengan posisi net sell Rp177,2 miliar.

Adapun, PT Bank Mandiri (Persero) Tbk. (BMRI) berada di  urutan ketiga daftar net sell asing dengan catatan Rp139,4 miliar.

Head of Equity Trading MNC Sekuritas Medan Frankie Wijoyo Prasetio mengatakan aksi jual asing senilai Rp1 triliun menjadi penekan utama IHSG. Menurutnya, pasar saat ini tengah mencari keseimbangan baru sehingga volatilitas perdagangan akan terus terjadi dan kedepannya akan menjadi semakin sulit untuk diprediksi.

“Hal ini tentunya tergantung juga pada impact dari Covid-19 seiring relaksasi PSBB, dimana pertanyaan utamanya adalah akankah terjadi gelombang kedua. Jika tidak ada, maka kemungkinan indeks akan membaik secara bertahap,” paparnya kepada Bisnis, Selasa (12/5/2020).

Frankie mengatakan saat ini investor masih menanti data laporan keuangan kuartal II/2020 yang diprediksi akan buruk karena Covid-19. Dengan demikian, investor asing masih berhati-hati dalam bergerak di emerging market.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

IHSG big caps
Editor : Rivki Maulana
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.
0 Komentar

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top