Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Geliat Indofarma (INAF) Produksi Alat Kesehatan dari Dalam Negeri

Kapasitas produksi perusahaan adalah 500.000 lembar masker per hari. Diasumsikan dengan kapasitas terpasang mencapai 250.000 lembar per hari, mesin dapat menghasilkan 7,5 juta lembar masker per bulan.
Ria Theresia Situmorang
Ria Theresia Situmorang - Bisnis.com 21 April 2020  |  19:17 WIB
Karyawan memeriksa obat yang diproduksi PT Indofarma Tbk. di Cibitung Bekasi, Jawa Barat. - .Bisnis/Endang Muchtar
Karyawan memeriksa obat yang diproduksi PT Indofarma Tbk. di Cibitung Bekasi, Jawa Barat. - .Bisnis/Endang Muchtar

Bisnis.com, JAKARTA – PT Indofarma Tbk. (INAF) menyatakan pihaknya mengerahkan upaya untuk memproduksi alat kesehatan dari dalam negeri.

Direktur Utama Indofarma Arief Pramuhanto menyebutkan Indofarma sudah bekerjasama dengan UKM (Usaha Kecil dan Menegah) dan pabrik garmen untuk memproduksi alat pelindung diri atau APD yang membuat harga APD yang didistribusikan oleh perseroan lebih murah dibandingkan dengan APD impor.

“Pabrik garmen kan sekarang karena ada COVID-19 ini ordernya turun dan mereka beralih kepada APD. Kami sepakat kalau ada usulan HET (Harga Eceran Tertinggi) untuk APD,” ungkap Arief saat berbicara dalam Rapat Dengar Pendapat bersama Komisi VI DPR RI, Selasa (21/4/2020).

Di sisi lain, perseroan juga kini memesan mesin pembuat masker dari China yang diperhitungkan akan datang paling lambat pada minggu ketiga bulan Mei mendatang.

Arief merincikan kapasitas produksi maksimum mesin tersebut adalah 500.000 lembar masker per hari. Diasumsikan dengan kapasitas terpasang mencapai 250.000 lembar per hari, mesin dapat menghasilkan 7,5 juta lembar masker per bulan.

“Memang selama ini bahan baku impor dari China. Cuma kita ada sumber lain dari Arab, kita bisa dapat harga lebih murah kalau kita ngambil dari Arab,” ujar Arief.

Mengenai bahan baku, Arief mengatakan pihaknya masih melakukan importasi untuk dua bulan pertama. Namun, perseroan kini sudah menjajaki kerjasama dengan 34 produsen masker untuk memproduksi masker dari dalam negeri.

Harapannya, pada semester kedua pada tahun ini sudah ada bahan baku masker produksi dalam negeri sehingga dari sisi suplai bahan baku lebih terjamin.

Lebih lanjut, perseroan pelat merah tersebut juga menjalin kerjasama teknis dengan Universitas Indonesia dan PT Pindad (Persero) untuk memproduksi portable ventilator.

“Jadi Pindad akan membuat komponen dari ventilator dan akan dikumpulkan, di Indofarma kemudian dirakit menjadi ventilator. Kalau ada kebutuhan sampai dengan 30.000 (portable ventilator), paling tidak minimum 50 sampai 60 persennya kita bisa suplai,” pungkasnya.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

indofarma emiten farmasi
Editor : Hafiyyan
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top