Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Bursa Eropa Tumbang Gara-Gara Rumusan Respons Ekonomi Mandek

Bursa Eropa turun lebih dari 1 persen pada perdagangan sore ini, Rabu (8/4/2020), setelah para menteri keuangan di kawasan ini belum berhasil mencapai kesepakatan mengenai respons ekonomi terhadap pandemi virus corona (Covid-19).
Renat Sofie Andriani
Renat Sofie Andriani - Bisnis.com 08 April 2020  |  17:34 WIB
Bursa Efek Frankfurt, Jerman. - Bloomberg
Bursa Efek Frankfurt, Jerman. - Bloomberg

Bisnis.com, JAKARTA – Bursa Eropa turun lebih dari 1 persen pada perdagangan sore ini, Rabu (8/4/2020), setelah para menteri keuangan di kawasan ini belum berhasil mencapai kesepakatan mengenai respons ekonomi terhadap pandemi virus corona (Covid-19).

Berdasarkan data Bloomberg, indeks Stoxx Europe 600 merosot 1,2 persen pukul 10.32 pagi waktu London (pk. 16.32 WIB).

Sementara itu, nilai tukar euro melemah 0,2 persen ke level US$1,0869, sedangkan spread obligasi Italia bertenor 10 tahun terhadap obligasi Jerman menanjak 9 basis poin menjadi 1,017 poin persentase.

Baik nilai tukar euro dan obligasi Italia terpukul setelah menteri keuangan seluruh negara anggota Uni Eropa harus bergumul untuk merekonsiliasi visi berbeda tentang langkah-langkah yang diperlukan untuk pulih dari pandemi corona.

Seperti dilaporkan Bloomberg, sumber terkait mengatakan sumbu kegagalan itu terutama muncul dari sikap berlawanan antara Belanda dan Italia. Keduanya memperdebatkan soal penggunaan kredit terhadap dana talangan untuk membiayai kebutuhan negara-negara lain.

Tak cuma itu, para menteri dari sebagian besar negara peserta juga masih terlibat perdebatan soal isyarat penerbitan utang pembiayaan bersama.

Usai rapat yang berlangsung tak kurang dari 16 jam itu, seluruh menteri menyepakati bahwa akan ada pembahasan ulang pada Kamis (9/4/2020) demi mencari kata sepakat.

Turut membebani sentimen pasar, Prancis mencatat penyusutan output terbesar sejak Perang Dunia II pada kuartal I/2020. Fakta ini menjadi indikator terbaru dari tingkat keparahan goncangan terhadap wilayah ini dari jatuhnya permintaan dan pasokan secara simultan.

Investor kembali menarik diri dari aset-aset berisiko, dengan virus corona diperkirakan akan tumbuh pesat di beberapa negara berekonomi terbesar seperti Amerika Serikat, Jepang, Jerman, Prancis, dan Inggris.

Mereka juga khawatir bahwa langkah-langkah stimulus fiskal akan terlambat atau tidak cukup untuk melawan dampak pandemi kala upaya untuk merumuskan respons Eropa tampak berlarut-larut.

“Ketika kuartal berjalan, investor mulai memahami bahwa semua yang kami lihat adalah dalam bentuk bantuan dan sokongan untuk meredam perekonomian,” ujar Bob Michele, kepala investasi global di JPMorgan Asset Management, kepada Bloomberg TV.

"Bukanlah stimulus yang membuat ekonomi berjalan pada tingkat yang jauh lebih tinggi daripada titik di mana sedang berada,” tambahnya.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

bursa eropa bursa global indeks stoxx 600
Editor : Hafiyyan
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top