Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Pandemi Virus Corona Bisa Picu Pelemahan Rupiah Berlanjut

Kepanikan diperkirakan masih melanda pelaku pasar sehingga mendorong pelepasan aset-aset mata uang negara berkembang.
Pandu Gumilar
Pandu Gumilar - Bisnis.com 21 Maret 2020  |  12:44 WIB
Karyawan menghitung uang dollar AS di salah satu tempat penukaran uang di Jakarta, Senin (11/3/2019). Bisnis - Nurul Hidayat
Karyawan menghitung uang dollar AS di salah satu tempat penukaran uang di Jakarta, Senin (11/3/2019). Bisnis - Nurul Hidayat

Bisnis.com, JAKARTA – Kepanikan pelaku pasar terhadap pandemi virus corona (Covid-19) diperkirakan bakal memicu pelemahan nilai tukar rupiah lebih lanjut.

Berdasarkan data Bloomberg, pada penutupan perdagangan Jumat (20/3/2020), rupiah ditutup melemah 0,30 persen ke level Rp15.960. Jumlah itu naik sekitar 10 poin dari harga pembukaan Rp15.950. Meski demikian, rupiah sempat menembus level tertinggi Rp16.225 pada pukul 15.00 WIB hingga akhirnya mereda.

Melihat hal ini, Direktur TRFX Garuda Berjangka Ibrahim menilai ada kemungkinan rupiah bakal menembus Rp16.350 pada Senin (23/3/2020). Pelemahan, lanjutnya, disebabkan oleh kepanikan pasar terhadap virus Covid-19 yang belum mereda.

“Dalam perdagangan pekan depan di hari Senin, rupiah akan kembali melemah ke level Rp16.160-Rp16.350,” katanya kepada Bisnis, Sabtu (21/3).

Ibrahim berpendapat Bank Indonesia sebaiknya tidak lagi memangkas suku bunga acuan untuk meredam kepanikan pelaku pasar. Dia menyebut, pemangkasan suku bunga justru menambah kepanikan pelaku pasar.

“Bank Indonesia fokus melakukan intervensi di pasar Domestic Non Deliverable Forward [DNDF], karena saat ini kepanikan pasar yang mengakibatkan rupiah melemah,” imbuhnya.

Dari sisi eksternal, lanjutnya, upaya global untuk menenangkan investor ekuitas dan obligasi dalam sepekan terakhir menggerus bukan saja saham dan obligasi. Namun, valuta asing juga terkena imbasnya sehingga investor berbondong-bondong memborong dolar AS.

Berdasarkan data Kurs Transaksi Bank Indonesia, dolar AS terus menguat dalam sepekan terakhir. Dalam satu pekan, kurs jual naik  9,81 persen dan kurs beli naik 9,82 persen.

Berikut ini ringkasan transaksi perdagangan yang dikutip dari Bank Indonesia :

Kurs Transaksi BI 17-20 Maret 2020
TanggalKurs JualKurs Beli
20 Maret 202016.354,37       16.191,64
19 Maret 202015.790,56    15.633,44
18 Maret 202015.299,12       15.146,89
17 Maret 202015.158,4215.007,59
Sumber : Bank Indonesia          

                     

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Gonjang Ganjing Rupiah bank indonesia Virus Corona
Editor : Rivki Maulana
0 Komentar

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!

Foto

BisnisRegional

To top