Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Bursa Disetop Lagi, Saham Kapitalisasi Jumbo Terkapar Aksi Jual Asing

Penghentian sementara perdagangan saham atau trading halt hari ini merupakan yang ketiga sejak 11 Maret 2020.
M. Nurhadi Pratomo
M. Nurhadi Pratomo - Bisnis.com 17 Maret 2020  |  15:22 WIB
Pengunjung mengamati layar monitor yang menampilkan perdagangan harga saham di lantai PT Bursa efek Indonesia di Jakarta, Jumat (13/3/2020). Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG) resmi disuspensi setelah 15 menit perdagangan dimulai. Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG) parkir di 4.650,58 melemah 5,01 persen atau 245,17 poin. Bisnis - Dedi Gunawan
Pengunjung mengamati layar monitor yang menampilkan perdagangan harga saham di lantai PT Bursa efek Indonesia di Jakarta, Jumat (13/3/2020). Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG) resmi disuspensi setelah 15 menit perdagangan dimulai. Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG) parkir di 4.650,58 melemah 5,01 persen atau 245,17 poin. Bisnis - Dedi Gunawan

Bisnis.com,JAKARTA - Emiten-emiten berkapitalisasi besar terjun ke zona merah mendekati batas auto reject bawah 7 persen hingga penutupan sementara perdagangan atau trading halt, Selasa (17/3/2020).

Perdagangan saham di Bursa Efek Indonesia (BEI) harus dihentikan selama 30 menit, setelah indeks harga saham gabungan (IHSG) terkoreksi 5,00 persen atau 234,558 poin ke level 4.456,099 pada, Selasa (17/3/2020), pukul 15:02 waktu JATS.

Penghentian sementara perdagangan saham di BEI ini menjadi yang ketiga kalinya sejak BEI mengumumkan kebijakan trading halt 30 menit apabila IHSG mengalami koreksi 5 persen. Langkah serupa ditempuh otoritas pada dua perdagangan pekan lalu.

Berdasarkan pantauan Bisnis, saham-saham berkapitalisasi jumbo menekan laju IHSG sepanjang sesi perdagangan. PT Astra International Tbk. (ASII) menjadi penekan utama indeks dengan tersungkur 6,97 persen atau 320 poin ke level Rp4.270 hingga penutupan sementara perdagangan.

Investor asing tercatat membukukan net sell Rp27,60 miliar untuk saham ASII sepanjang sesi perdagangan, Selasa (17/3/2020). Total kapitalisasi pasar yang dimiliki senilai Rp172,86 triliun.

Saham PT Telekomunnikasi Indonesia (Persero) Tbk. (TLKM) juga menekan laju indeks sepanjang sesi perdagangan. Pergerakan perusahaan telekomunikasi milik negara itu terkoreksi 220 poin atau 6,96 persen hingga sesi penutupan sementara perdagangan.

Di saham TLKM, investor asing tercatat mencetak net sell Rp66,66 miliar. Total kapitalisasi pasar yang dimiliki senilai Rp291,24 triliun.

Aksi jual asing juga terjadi di saham PT Bank Mandiri (Persero) Tbk. (BMRI). Emiten perbankan pelat merah itu tercatat mencetak net sell Rp178,66 miliar dari investor asing.

Laju BMRI sudah tersungkur sejak awal sesi perdagangan. Pergerakan terkoreksi 400 poin atau 6,75 persen ke level Rp5.525 hingga penghentian sementara perdagangan.

Saham berkapitalisasi besar lainnya yang menekan IHSG yakni PT Bank Central Asia Tbk. (BBCA). Perbankan berkapitalisasi Rp634,25 triliun itu harus terkoreksi 1.800 poin atau 6,54 persen ke level Rp25.725 hingga penghentian sementara perdagangan.

Untuk diketahui, penghentian sementara perdagangan saham (trading halt) hari ini merupakan yang ketiga sejak ketentuan trading halt berlaku pada 11 Maret 2020.

Pada perdagangan Kamis (12/3/2020) pada pukul 15.33 wib atau sekitar 27 menit sebelum penutupan, BEI menyetop perdagangan karena IHSG terkoreksi 5,01 persen ke level 4.895,784.

Selang sehari kemudian, BEI kembali menyetop sementara perdagangan saham 15 menit setelah pembukaan karena IHSG turun 5,01 persen ke level 4.650,58. Perdagangan saham dibuka kembali pada pukul 09.45 WIB.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

IHSG Indeks BEI
Editor : Rivki Maulana
0 Komentar

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!

Foto

BisnisRegional

To top