Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Erick Thohir Punya Strategi Baru Terkait Holding BUMN

Strategi holding tidak hanya merujuk pada kesamaan sektor industri tertentu saja, namun juga bisa dibentuk berdasarkan satu rantai pasok tertentu.
Ilman A. Sudarwan
Ilman A. Sudarwan - Bisnis.com 22 Februari 2020  |  01:00 WIB
Menteri BUMN Erick Thohir mengikuti rapat kerja dengan Komisi VI DPR di Kompleks Parlemen, Senayan, Jakarta, Kamis (20/2/2020). - ANTARA / Rivan Awal Lingga
Menteri BUMN Erick Thohir mengikuti rapat kerja dengan Komisi VI DPR di Kompleks Parlemen, Senayan, Jakarta, Kamis (20/2/2020). - ANTARA / Rivan Awal Lingga

Bisnis.com, JAKARTA – Strategi holding perusahaan Badan Usaha Milik Negara (BUMN) berpeluang mengalami perluasan di bawah kepemimpinan Erick Thohir.

Menteri BUMN Erick Thohir perluasan juga dapat dilakukan pada calon holding yang akan dibentuk. Artinya, holding tidak hanya merujuk pada kesamaan sektor industri tertentu saja, namun juga bisa dibentuk berdasarkan satu rantai pasok tertentu.

“Bisa saja kan tidak bisa ngomong minyak, tapi bicara soal energi. Bisa saja yang namanya hotel, Garuda, Angkasa Pura, nantinya masuk value chain tertentu, ini belum putus. Bisa juga PT Pos, Pelindo, lain-lain masuk   dalam apa nantinya. Ini kan masih dinamikanya, belum rapi. PLN contoh juga masuk holding energi,” katanya, di Jakarta, Jumat (21/2/2020).

Dia juga mengatakan bahwa pemerintah kini tidak akan lagi membuat super holding. Kementerian, lanjutnya, akan membuat sub-holding perusahaan-perusahaan BUMN.

“Sekarang itu sub-holding, kalau super holding itu kan semua menjadi satu, memiliki semua. Kalau ini kan klasterisasi. Di masing-masing klaster berapa jumlahnya itu problem yang berbeda. Di klaster itu yang pasti ada fokus bisnisnya, supaya lebih terkontrol. Juga supaya bisa lebih kompetitif, karena value chainnya nyambung, dan bisa juga bersaing,” katanya.

Dia juga mengatakan bahwa jumlah sub-holding atau klasterisasi tidak diperkirakan hanya akan mencapai 15 sub-holding. Hal itu dilakukan agar para Wakil Menteri BUMN, mengawasi masing-masing sekitar tujuh hingga delapan sub-holding saja.

“Karena tidak mungkin Wamen, masing-masing termasuk saya mengkontrol 142 perusahaan termasuk anak dan cucu perusahaan BUMN,” ujarnya.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

holding bumn erick thohir
Editor : Yustinus Andri DP
0 Komentar

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!

Foto

BisnisRegional

To top