Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Dampak Virus Corona ke Emiten Pariwisata Masih Minim

Dalam jangka pendek, fundamental emiten dinilai tidak akan terpapar dampak turunan dari wabah virus corona.
Pandu Gumilar
Pandu Gumilar - Bisnis.com 06 Februari 2020  |  17:50 WIB
Pedagang melayani calon pembeli masker di Pasar Pramuka, Jakarta, Selasa (4/2/2020). Menurut keterangan pedagang, harga masker di pasar Pramuka mengalami kenaikan yang semula dihargai Rp195.000 hingga ribu Rp250.000 per box naik menjadi Rp1.700.000 tergantung merek, karena mewabahnya virus corona di sejumlah negara. - ANTARA / Galih Pradipta
Pedagang melayani calon pembeli masker di Pasar Pramuka, Jakarta, Selasa (4/2/2020). Menurut keterangan pedagang, harga masker di pasar Pramuka mengalami kenaikan yang semula dihargai Rp195.000 hingga ribu Rp250.000 per box naik menjadi Rp1.700.000 tergantung merek, karena mewabahnya virus corona di sejumlah negara. - ANTARA / Galih Pradipta

Bisnis.com, JAKARTA – Kalangan analis menilai dampak dari penyebaran virus corona yang meluas ke berbagai sektor tidak akan berdampak terhadap fundamental emiten pariwisata.

Analis Teknikal Royal Investium Sekuritas Wijen Pontus mengatakan wabah virus corona baru merebak pada akhir Januari 2020 lalu. Dia mengakui, kunjungan wisatawan dari China bakal anjlok seiring pembatasan penerbangan dari dan ke China.

“Hal ini akan berdampak pada pariwisata dan jumlah wisatawan. Namun, kita tidak bisa melihat dalam jangka pendek,” katanya kepada Bisnis.com, Kamis (6/2/2020).

Menurut Wijen, hingga saat ini dampak turunan dari penyebaran virus corona masih terjadi di dua bulan pertama 2020. Dia yakin dampak tersebut tidak akan menganggu fundamental emiten yang bergelut di industri pariwiasata.

Dia beralasan, kontribusi turis China terhadap pariwiasta nasional tidak terlalu signifikan karena belum mencapai 10 persen. Emiten masih bisa mendapat kunjungan tamu dari turis lokal yang jumlahnya tak kalah banyak. Di samping itu, sentimen virus corona juga bakal mereka jika indikasi penemuan anti virus benar-benar ditemukan.

“Ini baru berjalan kurang dari satu bulan jadi kinerja emiten tidak mungkin sampai anjlok. Paling jelek ini berlangsung sampai Semester pertama 2020,” tuturnya.

Dihubungi secara terpisah, Direktur Utama PT Red Planet Indonesia Tbk NG Suwito perseroan juga tidak akan terimbas dampak turunan penyebaran virus corona. Dia mengaku, sebagian besar tamu hotel Red Planet berasal dari dalam negeri.

“Kami sampai saat ini tidak terpengaruh karena tamu kami 90 persen domestik, ” ujar Suwito.

Hal senada pun disampaikan oleh Sekretaris Perusahaan PT Bukit Uluwatu Villa Tbk Benita Sofia. Dia menyebut, dampak penyebaran virus terhadap jumlah kunjungan tamu tidak signifikan.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Virus Corona
Editor : Rivki Maulana
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.
0 Komentar

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top