Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Kerja Sama BEI-BKPM Bagus untuk Bidik PMA

Direktur PT Sarana Investa Mandiri Hans Kwee melihat hal tersebut sebagai langkah yang bagus di awal tahun ini. Apalagi untuk membidik perusahaan PMA yang biasanya memiliki dana yang cukup kuat untuk melakukan penawaran saham perdana (IPO).
Dhiany Nadya Utami
Dhiany Nadya Utami - Bisnis.com 28 Januari 2020  |  18:38 WIB
Pengunjung berjalan di dekat papan pergerakan Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG) di kantor Bursa Efek Indonesia, Jakarta, Senin (10/6/2019). - Bisnis/Triawanda Tirta Aditya
Pengunjung berjalan di dekat papan pergerakan Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG) di kantor Bursa Efek Indonesia, Jakarta, Senin (10/6/2019). - Bisnis/Triawanda Tirta Aditya

Bisnis.com, JAKARTA – PT Bursa Efek Indonesia (BEI) dengan Badan Koordinasi Penanaman Modal (BKPM) dalam mengintegrasikan investasi di sektor riil dan portofolio melalui pasar modal dinilai bakal cukup efektif dalam meningkatkan jumlah emiten baru di bursa tahun ini, terutama perusahaan Penanaman Modal Asing (PMA).

Direktur PT Sarana Investa Mandiri Hans Kwee melihat hal tersebut sebagai langkah yang bagus di awal tahun ini. Apalagi untuk membidik perusahaan PMA yang biasanya memiliki dana yang cukup kuat untuk melakukan penawaran saham perdana (IPO).

“Bursa sih sepertinya memang lagi cari ini [PMA], perusahaan-perusahaan untuk target baru. Jadi itu bagus juga untuk menambah perusahaan yang go-public,” katanya kepada Bisnis, Selasa (28/1/2020).

Meskipun demikian, dia menilai tahun ini perusahaan akan lebih sulit untuk mulai melantai sebab banyak aturan baru dan otoritas tampaknya akan cenderung lebih ketat. Salah satunya dengan wacana pemberlakuan e-IPO pada 2020 ini.

“Aturan ini orang jadi berhati-hati juga, tapi ya kita berharap angkanya lebih baik [dari tahun kemarin],” tambahnya.

Sebelumnya, Kepala BKPM Bahlil Lahadalia sendiri mengaku cukup optimistis kerja sama yang dijalinnya bakal membuka gerbang lebih lebar bagi perusahaan-perusahaan untuk melakukan IPO. Dia bahkan menargetkan setidaknya 1 persen -2 persen perusahaan yang tercatat di BKPM dapat masuk bursa.

Baca Juga : Harga Emas Hari Ini

“Bagaimana kita mengupayakan mereka [PMA] listing juga di Indonesia. Kalau mereka bisnisnya di Indonesia, jangan cuma listing di tempat lain dong,” ujar Bahlil usai menandatangani MoU dengan BEI di Aula Utama BEI Jakarta, Selasa (28/1/2020) pagi.

Berdasarkan data perizinan terintegrasi secara elektronik (OSS), sampai dengan akhir Desember 2019 ada 25.919 perusahaan PMA yang terdaftar, sedangkan untuk perusahaan Penanaman Modal Dalam Negeri (PMDN) ada 642.309 perusahaan.

Adapun beberapa sektor yang dinilai Bahlil potensial untuk IPO antara lain pertambangan, perkebunan, infrastruktur, serta pariwisata.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

bursa efek indonesia bkpm
Editor : M. Taufikul Basari

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!

BisnisRegional

To top