Setelah Sentuh Rekor Tertinggi Sejak IPO, Saham MDKA Menanjak Lagi

Sejak IPO di level harga Rp2.000 per saham pada 19 Juni 2015, MDKA sudah melonjak 182,5%.
Ana Noviani
Ana Noviani - Bisnis.com 15 Agustus 2019  |  10:33 WIB
Setelah Sentuh Rekor Tertinggi Sejak IPO, Saham MDKA Menanjak Lagi
Karyawan melintas di dekat monitor pergerakan Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG) di Bursa Efek Indonesia, Jakarta, Senin (12/2/2018). - Bisnis/Nurul Hidayat

Bisnis.com, JAKARTA - Saham PT Merdeka Copper Gold Tbk. terus menanjak setelah menyentuh rekor tertinggi sejak IPO pada penutupan perdagangan kemarin.

Berdasarkan data Bloomberg pada perdagangan Kamis (15/8/2019) hingga pukul 09:26 WIB, MDKA menguat 125 poin atau 2,21 persen ke level Rp5.775 per saham.

Pada penutupan perdagangan kemarin, MDKA menembus rekor harga tertinggi sejak IPO pada 19 Juni 2015.

MDKA tercatat ditutup di level harga Rp5.650 per saham pada Rabu (14/8/2019). Dengan demikian, MDKA mengemas return 61,43% sepanjang tahun berjalan 2019 atau 79,37% dalam setahun.

Sejak IPO di level harga Rp2.000 per saham pada 19 Juni 2015, MDKA sudah melonjak 182,5%.

Menguatnya harga saham produsen tembaga dan emas itu menjadikan saham MDKA sebagai top leaders dalam indeks saham sektor pertambangan (JAKMINE) secara year-to-date.

Lanjar Nafi, analis Reliance Sekuritas Indonesia, menuturkan MDKA membukukan pertumbuhan laba yang signifikan sejak 2017. Bahkan, perseroan membalik posisi rugi bersih menjadi untung pada 2017.

Kinerja positif itu berlanjut pada 2018. Pendapatan MDKA tercatat naik signifikan 127,1%, labanya naik 17% secara tahunan.

"Ada tensi perdagangan global, geopolitik, hingga sinyal resesi di AS. Aset haven jadi primadona. Penjualan emas naik signifikan di banyak produsen emas Indonesia," tuturnya ketika dihubungi Bisnis.com, Kamis (15/8/2019).

Lanjar menambahkan adanya penghimpunan dana lewat rights issue pada tahun lalu menjadi salah satu katalis kinerja MDKA. Pasalnya, dana hasil rights issue digunakan untuk belanja modal dan modal kerja.

Baru-baru ini, MDKA juga mengantongi Rp855,69 miliar dari private placement untuk pengembangan proyek tambang emas perseroan.

"MDKA secara teknikal membentuk pola flag pattern dengan target flag pole di kisaran Rp6.000 dan level support Rp5.600," ungkapnya.

Dalam risetnya akhir Juli 2019, analis Ciptadana Sekuritas Thomas Radityo menilai kinerja MDKA terdorong oleh proyeksi permintaan tembaga dan kenaikan harga emas di pasar global.

Ciptadana menyematkan rekomendasi beli untuk MDKA dengan target harga Rp8.000 per saham.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :
rekomendasi saham, merdeka copper

Editor : Ana Noviani

Berita Terkait



Berita Terkini Lainnya

Top