Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Pendapatan Prodia Widyahusada (PRDA) Tumbuh 7,5% pada Kuartal I/2018

PT Prodia Widyahusada Tbk. berhasil mencatatkan pertumbuhan pendapatan kuartal I 2018 sebesar 7,5% menjadi Rp356,4 miliar dibandingkan periode yang sama di tahun 2017 yang mencapai Rp331,6 miliar.
Emanuel B. Caesario
Emanuel B. Caesario - Bisnis.com 07 Mei 2018  |  20:16 WIB
Dirut Prodia Widyahusada (PRDA), Dewi Muliaty (tengah) berbincang dengan Komisaris Utama Andi Widjaja (kedua kiri), Komisaris Gunawan Prawiro Soeharto (kiri), Direktur Liana Kuswandi (kedua kanan) dan Direktur Indriyanti Rafi Sukmawati (kanan), seusai RUPSLB, di Jakarta, Kamis (5/10). - JIBI/Abdullah Azzam
Dirut Prodia Widyahusada (PRDA), Dewi Muliaty (tengah) berbincang dengan Komisaris Utama Andi Widjaja (kedua kiri), Komisaris Gunawan Prawiro Soeharto (kiri), Direktur Liana Kuswandi (kedua kanan) dan Direktur Indriyanti Rafi Sukmawati (kanan), seusai RUPSLB, di Jakarta, Kamis (5/10). - JIBI/Abdullah Azzam

Bisnis.com, JAKARTA—PT Prodia Widyahusada Tbk. berhasil mencatatkan pertumbuhan pendapatan kuartal I 2018 sebesar 7,5% menjadi Rp356,4 miliar dibandingkan periode yang sama di tahun 2017 yang mencapai Rp331,6 miliar.

Perseroan juga berhasil mencetak laba bersih di kuartal I 2018 sebesar Rp32,5 miliar, meningkat sebesar 0,6% dibandingkan periode yang sama dengan tahun sebelumnya yaitu sebesar Rp32,3 miliar.

Masing-masing segmen pelanggan memberikan kontribusi yang signifikan bagi peningkatan pendapatan. Segmen pelanggan individu dan rujukan dokter menyumbang masing-masing sebesar 33% dan 32,8% kepada pendapatan Perseroan.

Sedangkan, kontribusi segmen referensi pihak ketiga dan klien korporasi sebesar 20,1% dan 14,1% terhadap pendapatan Perseroan.

Dewi Muliaty, Direktur Utama Prodia Widyahusada, mengatakan bahwa perseroan berkomitmen untuk terus meningkatkan kinerja bisnis Prodia.

“Pencapaian laba dan pertumbuhan penjualan di sepanjang tiga bulan pertama tahun 2018 ini menunjukkan bahwa fundamental bisnis perseroan masih kuat. Kami berkomitmen untuk terus berupaya meningkatkan kinerja agar dapat terus memberikan imbal hasil yang positif kepada pemegang saham,” tutur Dewi dalam siaran pers, Senin (7/5/2018).

Di samping itu, perseroan juga membukukan peningkatan EBITDA sebesar 2,1%, dari Rp52,1 miliar pada tahun 2017 menjadi Rp53,2 miliar pada kuartal I tahun 2018.

Dari sisi arus kas, arus kas bersih perseroan dari aktivitas operasi pada kuartal I tahun 2018 naik menjadi sebesar Rp65,3 miliar. Total aset perseroan pada kuartal I 2018 tercatat meningkat sebesar 2,0% menjadi Rp1,88 triliun dibandingkan tahun sebelumnya.

Aset lancar menjadi Rp1,19 triliun dan aset non lancar menjadi Rp692,6 miliar. Sedangkan, total liabilitas naik sekitar 1,8% menjadi Rp493,9 miliar dibandingkan pada tahun 2017 yang mencapai Rp485,1 miliar.

Adapun total liabilitas jangka pendek turun menjadi Rp140,5 miliar dan total liabilitas jangka panjang naik menjadi Rp353,4 miliar. Total ekuitas naik sekitar 2,1% menjadi sebesar Rp1,39 triliun dibandingkan tahun sebelumnya yang mencapai Rp1,36 triliun.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

kinerja emiten prodia widyahusada
Editor : Ana Noviani

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

To top