Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Solusi Tunas Pratama (SUPR) Batal Jual Saham Rp3,9 Triliun

Emiten sewa menara PT Solusi Tunas Pratama Tbk. (SUPR) batal menjual saham melaui private placement senilai Rp3,9 triliun akibat situasi pasar yang kurang mendukung.
Sukirno
Sukirno - Bisnis.com 11 Mei 2015  |  16:53 WIB

Bisnis.com, JAKARTA--Emiten sewa menara PT Solusi Tunas Pratama Tbk. (SUPR) batal menjual saham melaui private placement senilai Rp3,9 triliun akibat situasi pasar yang kurang mendukung.

Juliawati Gunawan, Sekretaris Perusahaan Solusi Tunas Pratama, mengatakan dua pemegang saham perseroan, PT Kharisma Indah Ekaprima (KIE) dan Cahaya Anugerah Nusantara Holdings Limited (CANH) membatalkan rencana penawaran penjualan sebagian saham miliknya.

"Mengingat kondisi pasar saat ini yang kurang menguntungkan, KIE dan CANH telah memutuskan untuk tidak melanjutkan rencana penawaran tersebut," ungkapnya dalam keterbukaan informasi di PT Bursa Efek Indonesia, Senin (11/5/2015).

Menurutnya, dua pemegang saham perseroan tersebut mengumumkan untuk menjual sebagian sahamnya pada 29 April 2015. Keduanya akan menjual 312,82 juta saham atau 27,5% saham melalui private placement pada harga Rp10.500-Rp12.500 per lembar.

Awalnya, KIE dan CANH akan menawarkan masing-masing 63% dan 37% saham melalui private placement. Saham tersebut ditawarkan kepada investor institusi di Indonesia dan Malaysia.

Dalam transaksi ini, Deutche Bank dan J.P. Morgan ditunjuk sebagai koordinator global. Sedangkan, CIMB bertindak selaku bookrunners dan CLSA sebagai co-lead manager.

Emiten berkode saham SUPR ini baru saja menerima komitmen pinjaman senilai US$185 juta atau setara dengan Rp2,4 triliun.

Pendanaan tersebut diperoleh dari Mizuho Bank sebesar US$40 juta, Siemens Financial sebesar US$37,5 juta, CTBC Bank senilai US$30 juta, Cathay United Bank sebesar US$25 juta, Sarana dan Ta Chong Bank US$25 juta, PT Bank Rakyat Indonesia (Persero) Tbk. senilai US$10 juta, Chang Hwa Bank US$8 juta, dan Hua Nan Bank US$4,5 juta.

Pinjaman tersebut akan digunakan untuk melakukan pembiayaan kembali atau refinancing. Tahun lalu, SUPR mengantongi pinjaman sindikasi senilai US$790 juta yang terdiri dari term loan US$650 juta dan equity bridge senilai US$140 juta.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

jual saham solusi tunas pratama
Editor : Rustam Agus

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!

BisnisRegional

To top