Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

BURSA EMERGING MARKET: Ikut Rontok, Dampak The Fed Akan Kurangi Stimulus

BISNIS.COM, NEW YORK--Saham-saham di negara emerging market merosot setelah Ketua Federal Reserve Ben S. Bernanke mengatakan bank sentral dapat mengurangi laju stimulus akhir tahun ini. 
Sepudin Zuhri
Sepudin Zuhri - Bisnis.com 20 Juni 2013  |  03:54 WIB

BISNIS.COM, NEW YORK--Saham-saham di negara emerging market merosot setelah Ketua Federal Reserve Ben S. Bernanke mengatakan bank sentral dapat mengurangi laju stimulus akhir tahun ini. 

Ibovespa Brasil siap untuk penutupan terendah sejak April 2009. Perusahaan pertambangan Vale SA dan MMX Mineracao e Metalicos SA memimpin kerugian di Sao Paulo. 

Indeks Shanghai Composite anjlok ke posisi terendah enam bulan, karena China Citic Bank Corp dan China Minsheng Banking Corp tergelincir setelah tarif pembelian kembali, ukuran ketersediaan dana antarbank, melonjak ke level tertinggi sejak 2011.

OAO Gazprom peroleh keuntungan dua hari di Moskow, sementara KGHM Polska SA Miedz jatuh di tengah keputusan untuk membayar dividen lebih tinggi dari yang diajukan oleh manajemen.

Indeks MSCI Emerging Markets kehilangan 1,2% menjadi 942,35 pada 3:24 pm di New York atau 02.30 WIB (20/6/2013), ditetapkan untuk penutupan terendah sejak 5 September.

Bernanke mengatakan Fed mungkin mulai mengurangi pembelian obligasi akhir tahun ini dan mengakhirinya pada pertengahan 2014 jika ekonomi terus membaik sebagaimana perkiraan bank sentral.

Dia berbicara setelah Federal Open Market Committee mengatakan akan mempertahankan US$8 miliar laju pembelian aset bulanan dan bahwa hal itu melihat "risiko penurunan prospek ekonomi dan pasar tenaga kerja telah berkurang sejak musim gugur."

"Pasar terpental di sekitar kesepakatan besar, semua orang mencoba untuk mencari tahu semua pembicaraan Fed," kata Paul Mangus, kepala penelitian ekuitas dan strategi di Wells Fargo Private Bank di Charlotte, North Carolina.

"Sudah jelas kita tidak akan melihat Fed mempertajam lebih cepat daripada yang mereka bicarakan. Apakah jelas dalam arti bahwa mereka memberi titik tertentu ketika mereka akan mulai mengurangi pembelian obligasi mereka? Jawabannya adalah tidak."


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

indeks bursa Kebijakan The Fed emerging market

Sumber : Bloomberg

Editor : Sepudin Zuhri
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top