Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

Yield Obligasi AS Turun, Wall Street Langsung Dibanjiri Aliran Dana

Indeks saham utama Wall Street menguat pada hari Jumat (4/11/2023) karena imbal hasil obligasi turun tajam.
Karyawan berada di Bursa Efek New York (NYSE) di New York, AS, Senin (27/6/2022). Bloomberg/Michael Nagle
Karyawan berada di Bursa Efek New York (NYSE) di New York, AS, Senin (27/6/2022). Bloomberg/Michael Nagle

Bisnis.com, JAKARTA - Indeks saham utama Wall Street menguat pada hari Jumat (4/11/2023) karena imbal hasil obligasi turun tajam setelah data menunjukkan tanda-tanda melambatnya pertumbuhan lapangan kerja AS dan peningkatan pengangguran, meningkatkan harapan bahwa Federal Reserve telah menyelesaikan kampanye kenaikan suku bunganya.

Laporan Departemen Tenaga Kerja menunjukkan upah nonpertanian (nonfarm payrolls) meningkat sebesar 50.000 pekerjaan pada bulan Oktober, jauh lebih kecil dari perkiraan kenaikan sebesar 180.000, sebagian disebabkan oleh pemogokan di tiga besar produsen mobil di Detroit.

Data bulan lalu direvisi lebih rendah untuk menunjukkan peningkatan sebesar 297.000 dari sebelumnya 336.000, sementara tingkat pengangguran naik tipis menjadi 3,9%.

Angka tersebut memperkuat pandangan bahwa The Fed telah mencapai akhir kenaikan suku bunganya. Imbal hasil Treasury AS turun untuk sesi keempat berturut-turut, dengan benchmark imbal hasil Treasury 10-tahun mencapai level terendah dalam lebih dari lima minggu sebelum terakhir diperdagangkan pada 4,5538%.

“Penurunan suku bunga mungkin merupakan katalis utama minggu ini,” kata Tony Welch, CIO SignatureFD, Atlanta Georgia, seraya menambahkan bahwa laporan pekerjaan mendukung tren ini.

“The Fed mengalami kesulitan dalam membuat kebijakan moneternya untuk benar-benar melonggarkan pasar tenaga kerja,” katanya dikutip dari Reuters, seraya mencatat bahwa data pada hari Jumat menunjukkan pasar lebih longgar, yang mengarah pada interpretasi investor bahwa The Fed mungkin akan melakukan siklus pengetatan. "

Welch juga mencatat bahwa laporan pendapatan yang solid membantu saham karena perusahaan telah memperluas margin keuntungan.

Ketiga indeks utama Wall Street berada di jalur kenaikan persentase mingguan terbesarnya dalam waktu sekitar satu tahun. Indeks Russell 2000 (.RUT) perusahaan-perusahaan berkapitalisasi kecil berada di jalur kenaikan mingguan terbesarnya sejak Februari 2021.

Dow Jones Industrial Average (.DJI) naik 269,53 poin, atau 0,8%, menjadi 34.108,61, S&P 500 (.SPX) bertambah 47,62 poin, atau 1,10%, menjadi 4.365,4 dan Nasdaq Composite (.IXIC) bertambah 191,77 poin, atau 1,44% menjadi 13.485,96.

Nasdaq (.IXIC) yang padat teknologi berada di jalur untuk hari keenam berturut-turut di zona hijau sementara S&P 500 dan Dow tampaknya siap untuk kenaikan sesi kelima berturut-turut.

Sebagian besar sektor utama S&P 500 diperdagangkan di zona hijau, dipimpin oleh real estate (.SPLRCR), naik 3%, setelah mencapai level tertinggi sejak akhir September. Hanya sektor energi (.SPNY) yang melemah, terakhir turun lebih dari 1%.

Namun para analis memperkirakan pertumbuhan pendapatan sebesar 5,7% untuk perusahaan-perusahaan S&P 500 pada kuartal ketiga, dengan lebih dari 81% dari 403 perusahaan dalam indeks acuan yang telah melaporkan laba sejauh ini melampaui perkiraan, menurut data LSEG.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Penulis : Pandu Gumilar
Editor : Pandu Gumilar
Sumber : Reuters
Konten Premium

Dapatkan informasi komprehensif di Bisnis.com yang diolah secara mendalam untuk menavigasi bisnis Anda. Silakan login untuk menikmati artikel Konten Premium.

Artikel Terkait

Berita Lainnya

Berita Terbaru

Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

# Hot Topic

Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

Rekomendasi Kami

Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

Foto

Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

Scan QR Code Bisnis Indonesia e-paper