Wall Street Melemah, Krisis Perbankan Masih jadi Momok

Wall Street menurun karena beberapa anggota Komite Pasar Terbuka Federal (FOMC) masih menilai adanya krisis likuiditas bank regional.
Wall Street menurun karena beberapa anggota Komite Pasar Terbuka Federal (FOMC) masih menilai adanya krisis likuiditas bank regional. Bloomberg/Michael Nagle
Wall Street menurun karena beberapa anggota Komite Pasar Terbuka Federal (FOMC) masih menilai adanya krisis likuiditas bank regional. Bloomberg/Michael Nagle

Bisnis.com, JAKARTA - Wall Street menurun pada Rabu (12/4/2023), setelah risalah pertemuan kebijakan Federal Reserve untuk Maret mengungkapkan kekhawatiran terhadap krisis perbankan.

Mengutip Antara, beberapa anggota Komite Pasar Terbuka Federal (FOMC) mengkhawatirkan krisis likuiditas bank regional. Hal itu membuat Wall Street melemah.

Indeks Dow Jones Industrial Average tergelincir 0,11 persen menjadi 33.646,50, Indeks S&P 500 turun 0,41 persen ke 4.091,95, Nasdaq merosot 0,85 persen menjadi 11.929,34.

Di antara 11 sektor utama S&P 500, 7 berakhir di wilayah negatif, dengan sektor konsumer non-primer menderita persentase kerugian terbesar. Sementara itu, sektor industri memimpin kenaikan.

Risalah pertemuan mengikuti laporan inflasi yang lebih dingin dari perkiraan yang menyangkal data dasar yang lebih kokoh dan memperkuat kemungkinan kenaikan suku bunga kebijakan lain ketika Fed bersidang bulan depan.

Ketiga indeks saham utama AS mengalami maju-mundur sepanjang sesi hingga ditutup di wilayah negatif.

"Risalahnya jelas bahwa ada kekhawatiran Fed yang sedang berlangsung sehubungan dengan krisis perbankan serta kenaikan harga-harga," kata Greg Bassuk, kepala eksekutif AXS Investments di New York.

Indeks mulai berputar karena pelaku pasar mengurai Indeks Harga Konsumen (IHK) Departemen Tenaga Kerja.

Laporan itu, tentang harga yang dibayar konsumen perkotaan untuk sekeranjang barang dan jasa, datang di bawah ekspektasi para analis, menunjukkan bahwa upaya Fed untuk menjinakkan inflasi mulai berdampak.

Namun, IHK inti - yang menghapus item makanan dan energi yang mudah menguap - menyentuh konsensus target, dan tetap jauh di atas tingkat target rata-rata tahunan Fed sebesar 2,0 persen.

"Minggu ini adalah titik belok karena investor mencari pijakan yang lebih pasti sebelum pendapatan perusahaan dan laporan IHP (Indeks Harga Produsen) yang keluar besok," kata Bassuk.

Data ekonomi menurutnya sangat beragam sehingga investor bereaksi berlebihan terhadap petunjuk positif atau negatif dari kebijakan kenaikan suku bunga Fed. Volatilitas akan berlanjut dan investor harus mengencangkan sabuk pengaman mereka. Ada begitu banyak hal yang terjadi sekarang yang menyebabkan ketidakpastian baik untuk Wall Street maupun Main Street.

Sekilas, pasar keuangan memperkirakan kemungkinan 70 persen untuk kenaikan suku bunga 25 basis poin pada akhir pertemuan kebijakan FOMC bulan depan.

Katalis penggerak pasar berikutnya kemungkinan adalah musim laporan keuangan kuartal pertama, yang dimulai pada Jumat (14/4/2023) dengan hasil dari tiga bank besar - Citigroup Inc, JPMorgan Chase & Co dan Wells Fargo & Co.

Para analis sekarang memperkirakan agregat laba perusahaan-perusahaan S&P 500 kuartal pertama turun 5,2 persen secara tahun-ke-tahun, pembalikan mencolok dari pertumbuhan tahunan 1,4 persen yang diperkirakan pada awal kuartal.

American Airlines Group Inc anjlok 9,2 persen setelah perusahaan maskapai penerbangan itu memperkirakan laba kuartal pertama yang lebih rendah dari perkiraan.

Volume transaksi di bursa AS mencapai 10,40 miliar saham, dibandingkan dengan rata-rata 11,78 miliar selama 20 hari perdagangan terakhir.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News


Penulis : Newswire
Editor : Hafiyyan
Konten Premium

Dapatkan informasi komprehensif di Bisnis.com yang diolah secara mendalam untuk menavigasi bisnis Anda. Silakan login untuk menikmati artikel Konten Premium.

Artikel Terkait

Berita Lainnya

Berita Terbaru

Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

# Hot Topic

Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

Rekomendasi Kami

Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

Foto

Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

Scan QR Code Bisnis Indonesia e-paper