Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

Blue Bird (BIRD) Targetkan Tambah 200 Armada Taksi Listrik Tahun Ini

PT Blue Bird Tbk. (BIRD) akan menambah 200 armada taksi listrik di tahun ini. Angka itu setara dengan 30 persen dari total pengadaan armada sebanyak 6.000 unit.
Pengemudi mengisi daya taksi listrik Bluebird di sela-sela peluncurannya di Jakarta, Senin (22/4/2019)./Bisnis-Felix Jody Kinarwan
Pengemudi mengisi daya taksi listrik Bluebird di sela-sela peluncurannya di Jakarta, Senin (22/4/2019)./Bisnis-Felix Jody Kinarwan

Bisnis.com, JAKARTA - Emiten taksi biru, PT Blue Bird Tbk. (BIRD) bakal kembali menambah armada mobil listrik sebanyak 200 unit pada tahun ini. Angka itu berasal dari 30 persen dari total tambahan armada pada 2023 ini yang berjumlah 6.000 unit.

Direktur BIRD Irawaty Salim mengatakan pihaknya menargetkan tambahan 6.000 unit pada tahun ini. Dari jumlah tersebut 200 unit di antaranya merupakan taksi listrik.

"Blue Bird akan menambah dan meremajakan sekitar 6.000 armada dimana diantaranya kami menargetkan peningkatan adopsi armada listrik sebanyak 200 unit di tahun 2023," kata Irawaty kepada Bisnis, Rabu (1/2/2023).

Irawaty mengatakan pengadaan armada listrik itu akan menggunakan alokasi anggaran belanja modal (capital expenditure/capex) perseroan tahun ini. Perseroan menganggarkan capex sejumlah Rp1,5 triliun hingga Rp2 triliun pada tahun ini.

Alokasi capex tersebut naik Rp300 miliar hingga Rp800 miliar dibanding tahun sebelumnya yang sebesar Rp1,2 triliun.

"Bluebird berencana mengalokasikan dana belanja modal atau capex sekitar Rp1,5-Rp2,0 triliun di sepanjang tahun ini," kata Irawaty.

Irawaty mengatakan pihaknya akan menggunakan sumber pendanaan dari kas internal dan pinjaman perbankan.

Dengan kenaikan capex tersebut, perseroan membidik double digit growth sebesar 20 persen hingga 30 persen pada tahun ini.

"Proyeksi tersebut akan didukung oleh inovasi kebrlanjutan Bluebird dalam menghadirkan kemudahan layanan mobilitas kepada masyarakat," katanya.

Meski demikian, BIRD belum menyampaikan hasil kinerjanya sepanjang tahun 2022. Namun, beberapa waktu lalu, perseroan mengaku optimistis hasil kinerja pada kuartal IV/2022 bakal lebih baik jika dibandingkan dengan kuartal sebelumnya. Perhelatan KTT G20 di Bali serta libur Natal dan tahun baru akan menjadi katalisnya.

"Performa akhir tahun, memang satu bulan lagi, tapi kami cukup optimistis hasilnya lebih baik dari kuartal III/2022," jelas Direktur Utama Blue Bird Sigit Djokosoetono pada acara Peluncuran Bluebird Academy di Jakarta, Rabu (7/12/2022).

Menurut Sigit, kinerja emiten taksi biru itu akan bisa lebih baik pada akhir tahun berkat di antaranya KTT G20 November lalu. Pada saat itu, kinerja Bluebird ditopang oleh pelayanan operasional mobilitas peserta KTT G20.

Di Bali, Bluebird turut mendukung mobilitas peserta KTT dengan salah satunya menyediakan taksi bertenaga listrik. Sampai akhir tahun ini, perusahaan juga menargetkan populasi taksi listriknya meningkat ke 150 unit kendaraan.

Tidak hanya berkah G20, Sigit menilai high season pada libur Natal dan tahun baru akan mendongkrak kinerja perusahaan akhir tahun. Kendati demikian, dia mengaku akan terus berhati-hati lantaran kasus Covid-19 yang meningkat akhir-akhir ini

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Editor : Ibad Durrohman
Konten Premium

Dapatkan informasi komprehensif di Bisnis.com yang diolah secara mendalam untuk menavigasi bisnis Anda. Silakan login untuk menikmati artikel Konten Premium.

Artikel Terkait

Berita Lainnya

Berita Terbaru

Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

# Hot Topic

Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

Rekomendasi Kami

Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

Foto

Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

Scan QR Code Bisnis Indonesia e-paper