Cari berita
Bisnis.com

Konten Premium

Bisnis Plus bisnismuda Koran Bisnis Indonesia tokotbisnis Epaper Bisnis Indonesia Konten Interaktif Bisnis Indonesia Group Bisnis Grafik bisnis tv

Antrean IPO 2023 Ada 15 Emiten, Yuk Cek Saham Mana yang Cuan

Sekitar 35 persen di antaranya atau 15 perusahaan berencana IPO pada 2023.
Iim Fathimah Timorria
Iim Fathimah Timorria - Bisnis.com 17 November 2022  |  05:30 WIB
Antrean IPO 2023 Ada 15 Emiten, Yuk Cek Saham Mana yang Cuan
Pegawai mengamati layar yang menampilkan pergerakan Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG) di PT Bursa Efek Indonesia (BEI), Jakarta, Kamis (27/10/2022). Bisnis - Himawan L Nugraha
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA — Bursa Efek Indonesia (BEI) mencatatkan terdapat 42 perusahaan yang berada dalam antrean atau pipeline penawaran umum perdana atau initial public offering (IPO) per 16 November 2022. Sekitar 35 persen di antaranya atau 15 perusahaan berencana melantai pada 2023.

“Dari 42 perusahaan yang berada dalam pipeline pencatatan saham, ada sekitar 35 persen yang merencanakan pencatatan di tahun 2023. Sedangkan sisanya berencana melakukan pencatatan di tahun 2022,” kata Direktur Penilaian Perusahaan Bursa Efek Indonesia I Gede Nyoman Yetna, Rabu (16/11/2022).

Nyoman menjelaskan dana yang dihimpun dari IPO 42 perusahaan dalam pipeline diestimasi mencapai Rp46,9 triliun. Perusahaan dari sektor konsumer cyclical dan teknologi menjadi yang paling banyak bersiap melantai di Bursa.

Jika diperinci terdapat 1 perusahaan dari sektor basic materials, 4 perusahaan dari sektor industri, 4 Perusahaan dari sektor transportasi dan logistik, 2 perusahaan sektor konsumer non cyclical, dan 7 perusahaan sektor konsumer cyclical.

Selanjutnya, terdapat 6 perusahaan sektor teknologi, 4 perusahaan sektor healthcare, 5 perusahaan sektor energi, 2 perusahaan sektor finansial, 4 perusahaan sektor properti dan real estate, serta 3 perusahaan sektor infrastruktur.

Head of Investment Banking Mirae Asset Sekuritas Mukti Wibowo Kamihadi mengatakan peluang penggalangan dana melalui IPO masih cukup besar, terutama untuk perusahaan-perusahaan yang bergerak di sektor yang menarik.

“Perusahaan-perusahaan yang bergerak di industri yang menarik bagi investor dan memiliki prospek pertumbuhan ke depan yang baik cukup menjanjikan,” katanya, Rabu (16/11/2022).

Adapun sektor-sektor yang masih menarik pada 2023 menurutnya mencakup sektor konsumer, healthcare, dan peritel. Dia juga menyebutkan sektor energi baru terbarukan berpeluang menggaet minat investor.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

ipo bei mirae
Editor : Pandu Gumilar
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

back to top To top