Cari berita
Bisnis.com

Konten Premium

Bisnis Plus bisnismuda Koran Bisnis Indonesia tokotbisnis Epaper Bisnis Indonesia Konten Interaktif Bisnis Indonesia Group Bisnis Grafik bisnis tv

Wall Street Menurun, Sentimen Kinerja Korporasi Sudah Habis?

Wall Street melemah setelah sebelumnya reli akibat pertumbuhan kinerja korporasi AS.
Hafiyyan
Hafiyyan - Bisnis.com 20 Oktober 2022  |  05:36 WIB
Wall Street Menurun, Sentimen Kinerja Korporasi Sudah Habis?
Karyawan berada di Bursa Efek New York (NYSE) di New York, AS, Senin (27/6/2022). Bloomberg - Michael Nagle
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA - Wall Street melemah pada Rabu (19/10/2022) meskipun sejumlah korporasi mencatatkan pertumbuhan kinerja pada kuartal III/2022. Namun, pasa mengkhawatirkan kinerja ke depan. 

S&P 500 merosot 0,7 persen setelah indeks naik lebih dari 4 persen dalam dua hari terakhir, sementara Dow Jones Industrial Average merosot sekitar 100 poin, atau 0,3 persen, mengutip Yahoo Finance.

Nasdaq Composite yang sarat saham teknologi turun 0,9 persen. Sementara itu, catatan Treasury 10-tahun patokan melonjak di atas 4,1 persen.

Netflix (NFLX) menjadi sorotan setelah pendapatan besar mengalahkan Selasa sore yang mencakup 2,41 juta pelanggan baru – metrik utama yang diawasi oleh analis – lebih dari dua kali lipat perkiraan Wall Street dari 1 juta penambahan.

Para eksekutif mencatat dalam laporan laba rugi bahwa perusahaan "berada di jalur untuk mempercepat pertumbuhan" setelah paruh pertama tahun yang penuh tantangan. Saham melonjak 13,1 persen pada hari Rabu.

Di tempat lain di sisi pendapatan, saham Abbot Laboratories (ABT) turun 6,4 persen setelah pembuat perangkat medis tersebut melaporkan pertumbuhan yang lebih lemah dari perkiraan dalam penjualan perangkat medis internasional karena hambatan dari dolar AS yang kuat dan masalah pasokan di China.

Saham United Airlines Holdings (UAL) ditutup hampir 5 persen lebih tinggi setelah maskapai melaporkan hasil pendapatan kuartal ketiga yang lebih tinggi dari perkiraan karena permintaan perjalanan yang kuat dan perkiraan laba untuk kuartal saat ini yang melebihi perkiraan Wall Street.

Laporan kuat dari Netflix dan United Airlines menambah sejumlah hasil perusahaan yang umumnya optimis yang diluncurkan awal minggu ini dari perusahaan termasuk Goldman Sachs (GS) dan Johnson & Johnson (JNJ).

Meskipun angka sejauh ini lebih baik dari yang diantisipasi, dari perusahaan yang telah melaporkan hasil kuartal III/2022 hingga saat ini, hanya 69 persen yang membukukan laba per saham aktual di atas perkiraan – di bawah rata-rata 5 tahun sebesar 77 persen, menurut FactSet Research.

Dari kinerja korporasi yang melampaui perkiraan, pendapatan mencapai 0,1 persen di atas perkiraan, jauh lebih rendah dari rata-rata 5 tahun sebesar 8,7 persen.

Banyak ahli strategi Wall Street telah menekankan bahwa penilaian belum sepenuhnya mencerminkan pendapatan yang lebih rendah yang konsisten dengan perlambatan pertumbuhan ekonomi yang sedang berlangsung, menunjuk ke proyeksi pendapatan ke depan yang tetap terlalu tinggi.

"Jika, seperti yang kami harapkan, pendapatan kuartal III mengecewakan dan ekspektasi pendapatan ke depan dipandu lebih rendah, kami mungkin akan melihat penurunan lain untuk ekuitas," Gargi Chaudhuri, kepala strategi investasi iShares di BlackRock mengatakan dalam sebuah catatan.

Di pasar komoditas, minyak didorong lebih tinggi di tengah kekhawatiran bahwa sanksi baru Eropa terhadap Rusia dapat semakin menekan pasokan.

Pemerintahan Biden diperkirakan akan mengumumkan rencana pada Rabu untuk melepaskan 15 juta barel dari cadangan strategis AS untuk menekan harga gas. Minyak mentah berjangka West Texas Intermediate (WTI) naik sekitar 3,4 persen menjadi diperdagangkan di atas $85 per barel.

Di seberang Atlantik, Inggris memperpanjang rentang yang bergejolak karena investor menilai inflasi dua digit untuk September sebesar 10,1 persen, membuat langkah darurat baru-baru ini oleh Bank of England untuk menjual obligasi pemerintah dipertanyakan. Pound melemah dan emas bergerak lebih rendah.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

wall street Kinerja Emiten Netflix bursa as

Sumber : Yahoo Finance, Bloomberg

Editor : Hafiyyan
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

back to top To top