Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com

Konten Premium

Epaper Bisnis Indonesia tokotbisnis Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Setelah Ditinggal Lo Kheng Hong, Petrosea (PTRO) Fokus Diversifikasi Usaha

Usai tender offer, kini PT Caraka Reksa Optima memegang 89,8 persen saham Petrosea (PTRO) dan 10,2 persen saham digenggam publik.
Nuhansa Mikrefin Yoedo Putra
Nuhansa Mikrefin Yoedo Putra - Bisnis.com 29 September 2022  |  12:18 WIB
Setelah Ditinggal Lo Kheng Hong, Petrosea (PTRO) Fokus Diversifikasi Usaha
Aktivitas kontrak pertambangan PT Petrosea Tbk. Anak usaha Indika Energy ini memiliki pengalaman 48 tahun di bidang kontraktor pertambangan. - petrosea.com
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA — Proses penawaran tender wajib saham emiten jasa migas PT Petrosea Tbk. (PTRO) oleh PT Caraka Reksa Optima (CRO) telah berakhir pada 23 September 2022. Kini manajemen fokus untuk menjalankan diversifikasi usaha ke sektor mineral lain.

Head of Corporate Secretary Petrosea Anto Broto mengatakan PTRO akan melakukan diversifikasi ke sektor mineral lain melalui penyediaan jasa pertambangan dan rekayasa, pengadaan, dan konstruksi atau engineering, procurement, dan construction (EPC) secara berkelanjutan.

Lebih lanjut, Anto mengatakan strategi jangka panjang PTRO adalah melakukan repositioning dari kontraktor tambang menjadi mine owner. Hal ini untuk memperkuat kinerja perusahaan dan memberi nilai tambah bagi seluruh pemangku kepentingan di masa depan.

“Dalam menjalankan usahanya, Petrosea didukung penuh oleh Haji Romo Nitiyudo Wachjo yang merupakan pemilik dari mayoritas saham salah satu tambang emas terbesar di Indonesia, PT Nusa Halmahera Minerals dan PT Caraka Reksa Optima yang merupakan pemegang saham utama PT Petrosea Tbk.,” ujar Anto dalam keterangan resmi pada Kamis (29/9/2022).

Anto mengatakan ekspansi bisnis yang dilakukan PTRO kian meningkatkan optimisme perseroan untuk berkembang menjadi sustainable resource company. Salah satu bentuk ekspansi PTRO di sektor batu bara adalah adanya penandatanganan perjanjian jasa pertambangan dengan PT Indo Bara Pratama pada bulan senilai Rp2,89 triliun dan jangka waktu lima tahun pada September 2022.

Kemudian pada sektor emas, PTRO telah mendapatkan kontrak dari PT Santana Rekso Nindhana untuk jasa EPCM di proyek tailing management di tambang emas yang dimiliki oleh PT Nusa Halmahera Minerals (NHM) dengan nilai kontrak Rp 3,6 triliun selama lima tahun pada bulan Juli 2022 lalu. Kontrak ini juga termasuk untuk pembangunan infrastruktur.

“Sampai saat ini, perusahaan terus mempercepat penyelesaian pembangunan tailing infrastructure sehingga ditargetkan dalam waktu dekat dapat memasuki tahap produksi,” jelas Anto.

Pada sektor nikel, PTRO telah menandatangani kontrak dengan PT Cipta Djaya Selaras Mining untuk jasa pertambangan pit-to-port dan pembangunan infrastruktur pertambangan. Adapun nilai kontraknya mencapai Rp1,58 triliun dengan durasi empat tahun.

Proyek ini telah memasuki tahap penyelesaian konstruksi untuk pembangunan jalan dan infrastruktur. PTRO menargetkan proyeks ini dapat berproduksi pada akhir tahun ini.

Melalui proses penawaran tender wajib PT Caraka Reksa Optima kini memegang 905.705.657 saham atau 89,8 persen PTRO. Kemudian investor publik memegang sebanyak 102.899.343 saham atau 10,2 persen.

Sebagai informasi, investor kawakan Lo Kheng Hong yang sebelumnya mengempit saham 15,01 persen saham PTRO, kini mengaku telah melepas seluruh kepemilikannya melalui proses tender offer

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

petrosea tbk lo kheng hong tender offer
Editor : Farid Firdaus
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

back to top To top