Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com

Konten Premium

Epaper Bisnis Indonesia tokotbisnis Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Emiten Pandu Sjahrir (TOBA) Siapkan Dana Rp7,5 Triliun Masuk Bisnis EBT

Emiten Pandu Sjahrir (TOBA) menyiapkan dana Rp7,5 triliun yang sebagian besar dialokasikan untuk kendaraan listrik dan energi terbarukan (EBT)sampai 2025. 
Annisa Kurniasari Saumi
Annisa Kurniasari Saumi - Bisnis.com 28 September 2022  |  12:45 WIB
Emiten Pandu Sjahrir (TOBA) Siapkan Dana Rp7,5 Triliun Masuk Bisnis EBT
PT Gojek Indonesia menggandeng PT TBS Energi Utama Tbk. (TOBA) membentuk perusahaan patungan atau joint venture (JV) ekosistem motor listrik bertajuk Electrum, Kamis (18/11 - 2021).
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA - Emiten Pandu Sjahrir PT TBS Energi Utama Tbk. (TOBA) menyampaikan melanjutkan fokusnya melakukan transisi bisnis energi hijau yang fokus pada energi terbarukan (EBT) dan kendaraan listrik.

Direktur Utama TBS Energi Utama Dicky Yordan mengatakan, TOBA menargetkan untuk menginvestasikan dana mencapai US$500 juta, atau sekitar Rp7,5 triliun (kurs Jisdor Rp15.119 per US$) hingga 2025 pada EBT dan kendaraan listrik.

Pada tahun 2022 TOBA menargetkan belanja modal sebesar US$35 juta, yang sebagian besar akan dialokasikan untuk bisnis kendaraan listrik dan bisnis energi terbarukan, sejalan dengan komitmen green energy perusahaan.

Dia menjelaskan, untuk energi terbarukan, TOBA melalui anak perusahaan mengalami kemajuan positif dalam pembangunan pembangkit listrik tenaga mini hidro (PLTMH) berkapasitas 6 MW dan on-track untuk mencapai COD pada Juni 2024.

"Perseroan juga terus melihat peluang dalam mencari proyek-proyek potensial dan aset brownfield/operasional dengan fokus pada proyek pembangkit listrik tenaga air, angin, tenaga surya," ucap Dicky dalam keterangan resminya, dikutip Rabu (28/9/2022).

Dia melanjutkan, untuk bisnis kendaraan listrik, TOBA terus melanjutkan uji coba Electrum yang sudah berjalan dengan baik. Menurutnya, saat ini kendaraan listrik perseroan sedang menyelesaikan penilaian rencana bisnis serta mitra teknologi untuk peluncuran massal.

"Kami sudah menetapkan target untuk mencapai carbon neutrality di tahun 2030 dan semua yang kami lakukan ke depan akan berjalan beriringan dengan target tersebut," ucap dia.

Sebagai langkah awal, lanjutnya, TOBA telah mengukur dan melaporkan baseline emisi gas rumah kaca TBS untuk dimonitor setiap tahunnya sampai dengan tahun 2030.

Untuk mencapai target carbon neutrality di tahun 2030, Dicky menuturkan TOBA akan terus menginvestasikan pendapatan ke sektor-sektor energi baru dan terbarukan, termasuk kendaraan listrik dan juga sektor-sektor lainnya seperti pembangkit listrik tenaga air, angin dan tenaga surya.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

TBS Energi Utama Tbk. toba Pandu Sjahrir ebt
Editor : Pandu Gumilar
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

back to top To top