Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia tokotbisnis Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Laba Emiten Suku Cadang Triputra (DRMA) Naik 45 Persen di Semester I/2022

Peningkatan laba bersih DRMA semester I/2022 didukung oleh kenaikan pada sisi penjualan hingga turunnya beban keuangan.
Rinaldi Mohammad Azka
Rinaldi Mohammad Azka - Bisnis.com 08 Agustus 2022  |  18:08 WIB
Laba Emiten Suku Cadang Triputra (DRMA) Naik 45 Persen di Semester I/2022
Suasana pabrik calon emiten komponen otomotif, PT Dharma Polimetal Tbk. Entitas Grup Triputra ini akan melakukan penawaran umum perdana (IPO) saham pada akhir 2021. - Perseroan.
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA - Emiten suku cadang grup Triputra, PT Dharma Polimetal Tbk. (DRMA), membukukan laba bersih sebesar Rp143,62 miliar pada semester I/2022, naik 45 persen dari Rp98,98 miliar pada semester I/2021.

Peningkatan laba bersih ini didukung oleh kenaikan pada sisi penjualan, pendapatan operasi lain-lain, pendapatan keuangan, serta turunnya beban keuangan dan beban pajak karena adanya pajak tangguhan.

Pada periode tersebut, emiten berkode DRMA berhasil membukukan kenaikan penjualan sebesar 22 persen menjadi Rp1,59 triliun dari Rp1,31 triliun pada periode yang sama tahun sebelumnya.

Presiden Direktur Dharma Polimetal Irianto Santoso menilai peningkatan penjualan DRMA terjadi seiring dengan peningkatan permintaan komponen dari produsen otomotif.

Optimisme yang kuat akan pemulihan ekonomi pasca Covid-19 telah mengantarkan pada peningkatan penjualan mobil di Indonesia.

Menurut data Gaikindo, total penjualan mobil nasional pada Januari-Juni 2022 mencapai 475.321 unit, meningkat 23 persen dari 387.873 unit pada periode yang sama 2021.

"Kami bersyukur, karena kerja keras seluruh jajaran manajemen telah berhasil mengantarkan pada pencapaian yang baik di semester pertama tahun ini. Kami berharap, semoga kinerja yang baik ini terus berlanjut sampai akhir tahun," katanya, Senin (8/8/2022).

Pertumbuhan penjualan DRMA sudah sedikit melampaui target kenaikan penjualan tahun ini sebesar 20 persen. Adapun, pada pos laba bersih, tahun ini Dharma Polimetal membidik pertumbuhan sebesar 50 persen.

Sementara itu, pendapatan operasi lain-lain DRMA meningkat 62 persen, menjadi Rp98,25 miliar dari Rp27,07 miliar.

Sebagai buahnya, laba usaha DRMA pada periode tersebut meningkat 30 persen menjadi Rp201,17 miliar dari Rp155,19 miliar dari periode yang sama tahun sebelumnya.

Pada paruh pertama tahun ini, DRMA mencatatkan pendapatan keuangan sebesar Rp3,55 miliar, dibandingkan Rp840 juta pada periode yang sama tahun sebelumnya. Sedangkan beban keuangan turun menjadi Rp23,19 miliar dari Rp26,22 miliar.

Oleh karenanya, DRMA membukukan laba sebelum pajak penghasilan Rp181,54 miliar, naik 40 persen dari Rp129,81 pada periode yang sama tahun sebelumnya.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Dharma Polimetal Kinerja Emiten triputra group
Editor : Farid Firdaus
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

back to top To top