Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com

Konten Premium

Epaper Bisnis Indonesia tokotbisnis Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Unilever Indonesia (UNVR) Ungkap Rencana Akuisisi Brand, Apa Alasannya?

Unilever Indonesia (UNVR) mengatakan rencana akuisisi brand ini belum akan direalisasikan dalam waktu dekat.
Iim Fathimah Timorria
Iim Fathimah Timorria - Bisnis.com 27 Juli 2022  |  16:22 WIB
Unilever Indonesia (UNVR) Ungkap Rencana Akuisisi Brand, Apa Alasannya?
Chair B20 Indonesia Shinta Widjaja Kamdani dan Chair B20 Women in Business Action Council sekaligus Presiden Direktur PT Unilever Indonesia Tbk. Ira Noviarti berfoto bersama setelah sesi wawancara eksklusif mengenai Presidensi B20 Indonesia dorong peran perempuan di ekonomi global melalui Women in Business Action Council, Rabu (25/1/2022) - BISNIS/Dwi Nicken Tari.
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA — PT Unilever Indonesia Tbk. (UNVR) membuka peluang untuk mengakuisisi brand atau merek baru, seiring dengan upaya perseroan untuk mempertahankan posisi sebagai pemimpin pasar.

Penjualan bersih Unilever Indonesia tercatat mencapai Rp21,46 triliun, naik 6,37 persen secara yoy dibandingkan dengan Rp20,17 triliun pada semester I/2022. Pada kuartal II/2022, divisi Foods dan Refreshment (F&R) mencatatkan pertumbuhan sebesar 7,5 persen berkat kinerja merek kunci seperti Royco, Bango, Sariwangi dan Buavita.

Kinerja positif juga diperlihatkan divisi Personal Care (PC) yang membukukan pertumbuhan penjualan 10,7 persen dan didorong oleh kinerja dari kategori Oral Care dengan merek Pepsodent dan Close-Up dan dari Deodorant dengan merek Rexona.

Presiden Direktur Unilever Indonesia Ira Noviarti mengatakan perseroan akan selalu melihat perkembangan dan peluang di pasar. Namun, dia memastikan rencana akuisisi brand tidak akan direalisasikan dalam waktu dekat.

“Kami melanjutkan melihat kesempatan untuk akuisisi brand baru. Untuk saat ini, dalam waktu dekat di semester II/2022 belum ada rencana itu. Namun untuk jangka panjang ke depannya, kami terbuka untuk terus melihat peluang dalam akuisisi brand baru,” kata Ira dalam konferensi pers virtual, Selasa (26/7/2022).

Pada kesempatan yang sama, Ira juga mengemukakan peluang untuk mendatangkan merek Unilever global ke pasar Indonesia, terutama untuk segmen produk personal care di tengah persaingan yang makin ketat akibat kehadiran merek-merek anyar.

Ira meyakini kehadiran brand baru di segmen ini tidak secara otomatis menggusur posisi Unilever Indonesia sebagai pemimpin pasar. Dia mengatakan pada situasi seperti inilah kekuatan merek-merek perseroan seperti Vaseline, Pond’s, dan Citra akan diuji.

“Dan menyikapi kemunculan brand baru ini, saya melihatnya dari sisi keberlanjutan, ada yang muncul lima tahun lalu sekarang tidak ada, muncul dan hilang dengan mudahnya, ini memberi tantangan yang menarik bagi Unilever. Apakah kami akan beroperasi dengan merek yang kami miliki sekarang atau kami harus masuk dengan brand yang ada di luar,” katanya.

Sejauh ini, Unilever Indonesia telah mulai melakukan uji coba penjualan brand Unilever global untuk segmen produk personal care melalui kanal dagang-el. Ira mengatakan respons konsumen sejauh ini cukup positif dan kondisi ini akan menjadi dasar kebijakan perseroan untuk memperluas akses konsumen pada merek tersebut.

Sementara itu, Analis BRI Danareksa Sekuritas Natalia Sutanto dalam risetnya yang dirilis Rabu (27/7/2022) menyebutkan margin kotor UNVR terkontraksi pada semester I/2022 menjadi 48,2 persen dari 48,7 persen di kuartal I/2022 dan turun dari 49,6 persen pada 2021.

Margin operasional segmen food and refreshment lebih tinggi di angka 19,3 persen seiring dengan meningkatnya mobilitas konsumen. Di sisi lain, margin operasional untuk segmen health and personal care terkontraksi menjadi 28,6 persen karena tekanan biaya bahan baku.

BRI Danareksa Sekuritas mempertahankan rekomendasi BUY dengan target harga Rp5.500. Kinerja top line Unilever telah melampaui risiko yang mungkin muncul akibat kenaikan harga jual. Meski demikian, Natalia mencatat ada penurunan volume penjualan produk sebesar 4,3 persen pada kuartal II/2022.

“Pendapatan dari segmen beauty and personal care yang menyumbang 40 persen pendapatan berhasil pulih di semester I/2022. Segmen makanan juga naik. Pemulihan yang berlanjut akan terus memberikan dorongan bagi kinerja UNVR ke depan,” katanya.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

unilever unilever indonesia unvr
Editor : Aprianto Cahyo Nugroho
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

back to top To top