Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia tokotbisnis Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Bursa Asia Jatuh Ikuti Wall Street, Suku Bunga The Fed Bisa Naik 100 bsp

Bursa Asia terkoreksi karena peluang The Fed menaikkan suku bunga pada akhir Juli 2022 semakin membesar untuk meredam lonjakan inflasi AS.
Hafiyyan
Hafiyyan - Bisnis.com 14 Juli 2022  |  08:22 WIB
Bursa Asia Jatuh Ikuti Wall Street, Suku Bunga The Fed Bisa Naik 100 bsp
Bursa Asia terkoreksi karena peluang The Fed menaikkan suku bunga pada akhir Juli 2022 semakin membesar untuk meredam lonjakan inflasi AS. - Bloomberg.
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA - Bursa Asia jatuh pada awal perdagangan menyusul lonjakan data inflasi AS menyebabkan proyeksi kenaikan suku bunga The Fed yang lebih agresif hingga 100 basis poin.

Berdasarkan data Bloomberg, Kamis (14/7/2022) sekitar pukul 08.00 WIB, Bursa Jepang Nikkei 225 turun 0,17 persen, Topix turun 0,36 persen. Bursa Korea Selatan Kospi juga turun 0,67 persen.

Sebelumnya, Wall Street juga kompak melemah. Indeks Dow Jones Industrial Average ditutup turun 0,67 persen atau 208,54 poin ke 30.772,79, S&P 500 melemah 0,45 persen atau 17,02 poin ke 3.801,78, dan Nasdaq tergelincir 0,15 persen atau 17,15 poin ke 11.247,58.

Sentimen lain yang membebani Wall Street adalah sinyal hawkish dari Presiden Fed Bank of Atlanta Raphael Bostic, yang mengatakan "semuanya dalam permainan" untuk memerangi tekanan harga atau inflasi.

Melansir Investors.com, tingkat inflasi atau indeks harga konsumen (IHK) utama AS melonjak menjadi 9,1 persen di bulan Juni dari 8,6 persen di bulan Mei, level tertinggi baru dalam 40 tahun dan di atas proyeksi 8,8 persen. Inflasi inti, yang menghapus makanan dan energi, turun tipis menjadi 5,9 persen dari 6 persen.

Dengan harga minyak mentah dan bensin yang turun secara signifikan dari pertengahan Juni, inflasi utama akhirnya mungkin agak mendingin di bulan Juli. Namun, kenaikan harga berbasis luas Juni adalah tanda yang tidak menyenangkan untuk inflasi jangka panjang.

Inflasi inti naik 0,7 persen vs. Mei, bulan ketiga berturut-turut dari percepatan kenaikan, secara berurutan dan tidak bulat. Harga jasa tidak termasuk energi naik menjadi 5,5 persen vs setahun sebelumnya.

Akibatnya, FedWatch CME sekarang melihat peluang 78 persen kenaikan suku bunga Fed 100 basis poin pada akhir pertemuan 26-27 Juli, naik dari 8 persen pada hari Selasa. Pasar sebelumnya telah meyakini kenaikan suku bunga The Fed 75 basis poin sebelum data inflasi Selasa.

Laporan inflasi AS meningkatkan kemungkinan kenaikan poin penuh, tetapi mereka meyakini  lebih tinggi setelah pernyataan Presiden Fed Atlanta Raphael Bostic. Bostic mengatakan pada hari Rabu bahwa "semuanya dalam permainan," secara eksplisit menegaskan bahwa "semuanya" mencakup kemungkinan pergerakan 100 basis poin.

Presiden Fed Cleveland Loretta Mester, mengenai kenaikan poin persentase, mengatakan kepada Bloomberg bahwa "Kami tidak harus membuat keputusan itu hari ini." Tapi dia menekankan bahwa laporan Inflasi "sama buruknya."

Untuk bulan September, pasar melihat kenaikan 75 basis poin sangat mungkin terjadi, sebuah peralihan dari 50 basis poin sebelum laporan inflasi IHK.

Intinya, pasar tampaknya memperkirakan kenaikan suku bunga 175 basis poin selama dua pertemuan berikutnya vs 125 basis poin sebelum rilis data inflasi AS semalam.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Bursa Asia the fed Suku Bunga wall street Inflasi
Editor : Hafiyyan
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

back to top To top