Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Bursa Eropa Ditutup Kompak Melemah, Indeks DAX Jerman Anjlok 1,73 Persen

Bursa saham di Eropa di tengah data inflasi yang bertolak belakang di Spanyol dan Jerman.
Aprianto Cahyo Nugroho
Aprianto Cahyo Nugroho - Bisnis.com 30 Juni 2022  |  05:38 WIB
Bursa Eropa Ditutup Kompak Melemah, Indeks DAX Jerman Anjlok 1,73 Persen
Bursa Efek London - London Stock Exchange - Blomberg
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA – Bursa saham Eropa kompak ditutup melemah pada akhir perdagangan Rabu (29/6/2022), dengan indeks DAX Jerman anjlok paling dalam.

Berdasarkan data Bloomberg, indeks Stoxx Europe 600 ditutup melemah 0,67 persen ke 413,42. Bursa saham regional juga ikut melemah. Indeks DAX Jerman merosot 1,73 persen dan FTSE 100 Inggris melemah tipis 0,15 persen.

Sementara itu, Indeks CAC 40 Prancis terkoreksi 0,9 persen, FTSE MIB Italia merosot 1,21 persen, sedangkan indeks IBEX 35 Spanyol 1,56 persen ke level 8.188.

Bursa Eropa melemah setelah Bank Sentral Eropa bersiap melakukan kenaikan suku bunga pertama dalam lebih dari satu dekade menyusul sinyal yang bertentangan mengenai inflasi di Spanyol dan Jerman.

Biaya energi dan makanan mendorong inflasi Spanyol melonjak menjadi 10 persen bulan lalu. Lonjakan ini kontras dengan upaya pemerintah untuk mengekang kenaikan harga dan meningkatkan tekanan pada Perdana Menteri Pedro Sanchez.

Sementara itu di Jerman, pemotongan bea bahan bakar dan diskon tiket transportasi umum membantu memperlambat lonjakan harga.

Presiden European Central Bank (ECB) Christine Lagarde mengatakan bank sentral kini tengah menunggu hingga 1 Juli saat ada data inflasi gabungan untuk seluruh zona euro sebelum mempertimbangkan kembali pengetatan moneter.

“Kami perlu melakukan apa yang harus kami lakukan, yaitu mengembalikan (inflasi) ke 2 persen, dan kami akan melakukannya,” kata Lagarde dalam diskusi panel dengan gubernur bank sentral lainnya di Sintra, Portugal, dilansir Bloomberg Kamis (30/6/2022).

Inflasi Jerman diperkirakan akan melanjutkan kenaikannya. Di sisi lain, penurunan laju inflasi tidak akan mempengaruhi pejabat ECB dari rencana untuk menormalkan kebijakan moneter setelah bertahun-tahun bertahan dalam rezim suku bunga minus dan program pembelian aset senilai triliunan euro.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Inflasi bursa eropa indeks stoxx europe 600 ecb
Editor : Aprianto Cahyo Nugroho
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini

Terpopuler

Banner E-paper
back to top To top