Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Bursa Asia Kompak Merosot! Yen Jepang Anjlok ke Rekor Terendah 20 Tahun

Pasar saham merosot lebih dari 2 persen di seluruh pasar Asia. Saham teknologi di Hong Kong turun lebih dari 2,7 persen, membebani indeks Hang Seng yang lebih luas.
Farid Firdaus
Farid Firdaus - Bisnis.com 13 Juni 2022  |  10:40 WIB
Bursa Asia Kompak Merosot! Yen Jepang Anjlok ke Rekor Terendah 20 Tahun
Investor mengamati papan perdagangan saham di sebuah kantor perusahaan sekuritas di Shanghai, China. - Qilai Shen / Bloomberg
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA – Saham-saham di bursa Asia berguguran dan imbal hasil obligasi melonjak pada perdagangan Senin (13/6/2022) menyusul lonjakan inflasi Amerika Serikat yang menembus rekor tertinggi baru dalam 40 tahun.

Mengutip Bloomberg, senin (13/6/2022), pasar saham merosot lebih dari 2 persen di seluruh pasar Asia. Saham teknologi di Hong Kong turun lebih dari 2,7 persen, membebani indeks Hang Seng yang lebih luas.

Kontrak berjangka AS turun, dengan kontrak Nasdaq 100 ambruk 2 persen dan kontrak S&P 500 tergelincir 1,6 persen. Pelemahan terjadi setelah penurunan tajam di Wall Street yang berkontribusi pada penurunan terburuk dalam saham global pekan lalu sejak Oktober 2020.

Yen melemah ke level psikologis utama 135 per dolar, menuju level terendah 24 tahun yang di depan mata, karena kebijakan easy monetary Jepang semakin bertentangan dengan rekan-rekan pasar maju yang menaikkan suku bunga.

Imbal hasil obligasi AS melonjak melintasi kurva, dipimpin oleh jatuh tempo yang lebih pendek, dengan dua tahun naik sembilan basis poin ke level tertinggi sejak 2007.

Imbal hasil pada obligasi AS tenor 30 tahun berada di bawah surat utang tenor lima tahun, menunjukkan kekhawatiran bahwa suku bunga Fed yang tajam atau kenaikan suku bunga akan memicu pendaratan ekonomi yang sulit. Bahkan imbal hasil obligasi tenor 10 tahun Selandia Baru mencapai 4 persen untuk pertama kalinya sejak 2014.

Dolar menguat karena permintaan safe haven di tengah campuran beracun dari kenaikan biaya dan pertumbuhan yang lebih lambat. Mata uang sensitif risiko seperti dolar Australia melemah. Minyak, salah satu komoditas yang memicu kenaikan harga, mundur menuju US$118 per barel.

Pasar juga bersaing dengan wabah Covid di China, di mana Beijing dan Shanghai melanjutkan pengujian virus massal. Kekhawatirannya adalah strategi nol Covid China akan menyebabkan penguncian berulang yang merusak ekonomi dan rantai pasokan globalnya. Di luar itu, supply chain juga terpengaruh oleh perang di Ukraina.

"Pada titik tertentu, kondisi keuangan akan cukup ketat dan/atau pertumbuhan akan cukup melemah sehingga The Fed dapat berhenti sejenak dari kenaikan," tulis ahli strategi Goldman Sachs Group Inc., termasuk Zach Pandl.

Indeks harga konsumen AS naik 8,6 persen pada Mei dari tahun sebelumnya, tertinggi baru 40 tahun, menambah deretan data inflasi yang meresahkan secara global. Banyak investor mengharapkan kenaikan suku bunga Fed setengah poin minggu ini dan naik lagi pada Juli dan September 2022. Barclays Plc dan Jefferies LLC mengatakan langkah 75 basis poin yang lebih besar dimungkinkan pada pertemuan Juni 2022.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

IHSG Bursa Asia Inflasi Kebijakan The Fed ihsg hari ini

Sumber : Bloomberg

Editor : Farid Firdaus
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini

back to top To top