Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

The Fed Kerek Suku Bunga Tertinggi sejak 2000, Bursa AS Melonjak

The Fed mengumumkan keputusannya untuk menaikkan suku bunga sebesar 50 basis poin untuk pertama kalinya sejak tahun 2000 dan mengerek Bursa Saham AS.
Hafiyyan
Hafiyyan - Bisnis.com 05 Mei 2022  |  05:03 WIB
Pekerja berada di lantai Bursa Efek New York (NYSE) di New York, AS, Senin (3/1/2021). Bloomberg - Michael Nagle
Pekerja berada di lantai Bursa Efek New York (NYSE) di New York, AS, Senin (3/1/2021). Bloomberg - Michael Nagle

Bisnis.com, JAKARTA - Wall Street ditutup melonjak setelah Federal Reserve mengerek suku bunga hingga 50 basis poin dalam pertemuan pekan ini.

Pada perdagangan Rabu (4/5/2022), Dow Jones naik 2,81 persen ke 34.061,06, S&P500 naik 2,99 persen ke 4.300,17, dan Nasdaq melonjak 3,19 persen menuju 12.964,86.

Mengutip Yahoo Finance, saham AS berbalik lebih tinggi pada Rabu sore, dengan investor mempertimbangkan keputusan kebijakan moneter terbaru Federal Reserve dengan latar belakang inflasi yang meningkat dan pasar tenaga kerja AS yang masih ketat.

S&P 500, Dow dan Nasdaq masing-masing naik dan memperpanjang kenaikan Rabu sore, setelah Ketua Fed Jerome Powell mengatakan kenaikan suku bunga 75 basis poin di masa depan saat ini tidak dalam diskusi di antara pejabat bank sentral. Benchmark imbal hasil Treasury 10-tahun naik menjadi tepat di bawah 3 persen, atau mendekati level tertinggi sejak akhir 2018.

Investor merenungkan pernyataan kebijakan moneter Federal Reserve, di mana bank sentral mengumumkan keputusannya untuk menaikkan suku bunga sebesar 50 basis poin untuk pertama kalinya sejak tahun 2000.

Peningkatan ini dua kali lipat dari kenaikan 25 basis poin yang dikeluarkan The Fed pada pertengahan Maret, yang merupakan kenaikan suku bunga pertama sejak 2018.

Kenaikan terakhir membawa kisaran suku bunga dana federal antara 0,75 persen dan 1,00 persen, dibandingkan dengan kisaran sebelumnya antara 0,25 persen dan 0,50 persen.

Ekspektasi untuk kenaikan suku bunga yang sangat besar ini telah dibangun di tengah pelaku pasar, terutama mengingat komentar dari pejabat penting Federal Reserve yang tampaknya mendukung langkah tersebut.

Powell mengatakan selama penampilan publik dengan Dana Moneter Internasional awal bulan ini bahwa dia percaya akan "tepat ... untuk bergerak sedikit lebih cepat" pada kenaikan suku bunga, dan bahwa 50 basis poin "di atas meja" untuk Mei. . Dan dalam konferensi pers pasca pertemuan FOMC Rabu sore, Powell juga menyarankan kenaikan suku bunga setengah poin tambahan juga dimungkinkan selama beberapa pertemuan berikutnya.

The Fed juga mengumumkan Rabu bahwa pada 1 Juni, itu akan memulai pengetatan kuantitatif, atau menggulirkan aset dari neraca $9 triliun bank sentral.

Dengan ini, Fed pertama-tama akan mengizinkan hingga $ 47,5 miliar per bulan dalam gabungan Treasuries AS dan sekuritas yang didukung hipotek untuk keluar dari neraca. Kecepatan ini akan meningkat menjadi $95 miliar setelah tiga bulan.

Menjelang keputusan Fed, prospek suku bunga yang lebih tinggi telah menimbulkan volatilitas di pasar ekuitas, yang telah terbiasa selama dua tahun terakhir dengan suku bunga ultra-rendah dan kebijakan moneter yang umumnya longgar.

Namun, pada saat yang sama, banyak pakar menyarankan The Fed membiarkan kebijakan pendukung era pandemi berjalan terlalu lama, memungkinkan inflasi melonjak ke tingkat tercepat sejak 1980-an.

Setelah pertumbuhan PDB berubah negatif di AS dalam tiga bulan pertama tahun ini, pertanyaan yang tersisa adalah apakah Fed sekarang akan dapat memperketat kebijakan tanpa membuat ekonomi jatuh ke dalam penurunan yang dalam.

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

bursa as wall street Kebijakan The Fed the fed

Sumber : Yahoo Finance

Editor : Hafiyyan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
To top