Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Pasar Obligasi Kena Dampak Positif Peningkatan Outlook Indonesia?

Peningkatan outlook merupakan sentimen positif yang meningkatkan kepercayaan investor atas peringkat kredit Indonesia,
Ika Fatma Ramadhansari
Ika Fatma Ramadhansari - Bisnis.com 28 April 2022  |  20:17 WIB
Pialang memperhatikan Yield SUN Indonesia - Antara/Prasetyo Utomo
Pialang memperhatikan Yield SUN Indonesia - Antara/Prasetyo Utomo

Bisnis.com, JAKARTA – Setelah lembaga pemeringkat internasional Standard and Poor's (S&P) meningkatkan outlook Indonesia menjadi stabil dari sebelumnya negatif. Analis pun menilai peningkatan peringkat tersebut memberikan sentimen positif bagi pasar obligasi

Hal tersebut  disampaikan oleh Chief Investment Officer Fixed Income Manulife Aset Manajemen Indonesia Ezra Nazula kepada Bisnis, Kamis (28/4/2022).

“Dampak meningkatnya outlook Indonesia ke stabil merupakan sentimen positif yang meningkatkan kepercayaan investor atas peringkat kredit Indonesia,” ungkap Ezra kepada Bisnis. 

Meski demikian, Ezra berpendapat investor masih wait and see karena adanya libur panjang Lebaran serta juga menunggu hasil rapat The Fed di awal bulan Mei mendatang. 

“Setelah The Fed meeting dan libur lebaran investor akan kembali lagi mengkaji dan memposisikan portofolio kembali,” katanya. 

Ezra mengungkapkan, langkah investor mengkaji dan memposisikan portofolio kembali setelah pertemuan The Fed, karena dari sisi real yield Indonesia menurutnya relatif menarik dan kondisi domestik masih stabil. 

Selain S&P menaikkan outlook Indonesia menjadi stabil, lembaga pemeringkat tersebut juga mempertahankan peringkat Republik Indonesia pada BBB (Investment Grade) pada 27 April 2022.

S&P sebelumnya mempertahankan Sovereign Credit Rating Indonesia pada BBB/outlook negatif pada 22 April 2021.

Dalam laporannya, S&P menyatakan bahwa revisi ke atas outlook Indonesia menjadi stabil didasarkan pada perbaikan posisi eksternal ekonomi Indonesia, konsolidasi kebijakan fiskal yang dilakukan oleh pemerintah secara gradual, dan keyakinan S&P terhadap pemulihan ekonomi Indonesia yang akan terus berlanjut sampai dengan dua tahun ke depan.

Sementara, peringkat Indonesia yang dipertahankan pada level BBB didukung oleh prospek pertumbuhan ekonomi yang solid dan rekam jejak kebijakan yang berhati-hati.

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Obligasi rating pasar obligasi outlook rating s & p
Editor : Aprianto Cahyo Nugroho

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

To top