Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Tanpa Dividen, Jasa Marga (JSMR) Fokus Perkuat Modal Tahun Ini

Jasa Marga (JSMR) perlu memperkuat capital structure di tengah pandemi Covid-19 yang turut berdampak terhadap bisnis perusahaan.
Rinaldi Mohammad Azka
Rinaldi Mohammad Azka - Bisnis.com 28 April 2022  |  08:43 WIB
Kendaraan melintas di dekat logo PT Jasa Marga (Persero) Tbk. (JSMR) di ruas tol Jakarta-Cikampek, Jakarta, Kamis (20/1/2022). Bisnis - Arief Hermawan P
Kendaraan melintas di dekat logo PT Jasa Marga (Persero) Tbk. (JSMR) di ruas tol Jakarta-Cikampek, Jakarta, Kamis (20/1/2022). Bisnis - Arief Hermawan P

Bisnis.com, JAKARTA - PT Jasa Marga (Persero) Tbk. (JSMR) baru saja menggelar Rapat Umum Pemegang Saham Tahunan (RUPST) Tahun Buku 2021. RUPST memutuskan tidak ada pembagian dividen dari laba bersih karena akan digunakan untuk kebutuhan modal.

Kinerja 2021 mengalami peningkatan yang tercermin dari pertumbuhan pendapatan usaha sebesar 22,8 persen yang berasal dari kontribusi kenaikan pendapatan tol sebesar 23,1 persen dan kenaikan pendapatan usaha lain sebesar 20,0 persen.

Hal ini merupakan dampak positif dari telah beroperasinya ruas-ruas jalan tol baru yang juga didukung oleh meningkatnya mobilisasi masyarakat sehingga mengakibatkan peningkatan volume lalu lintas apabila dibandingkan dengan 2020.

Tidak hanya itu, EBITDA juga mengalami peningkatan sebesar 28,3 persen seiring dengan pertumbuhan pendapatan tol pada 2021. Begitu pun dengan realisasi EBITDA margin mencapai 65,2 persen dengan beroperasinya sejumlah ruas tol baru dan upaya efisiensi yang dilakukan Perusahaan pada 2021.

Corporate Communication & Community Development Group Head Jasa Marga Dwimawan Heru menjelaskan berdasarkan hasil keputusan RUPST Tahun Buku 2021, seluruh laba bersih 2021 sebesar 1,62 triliun ditetapkan sebagai cadangan.

"Dengan pertimbangan bahwa saat ini Jasa Marga perlu memperkuat capital structure di tengah pandemi Covid-19 yang turut berdampak terhadap bisnis perusahaan," paparnya dalam keterangan, Kamis (28/4/2022).

Dalam RUPST tersebut juga menyetujui aksi korporasi pemisahan (spin-off) ruas Trans Jawa ke dalam PT Jasamarga Transjawa Tol (JTT) melalui program restrukturisasi BUMN sesuai dengan Peraturan Menteri Keuangan No. 56/PMK/010/2021 Tahun 2021.

Jasa Marga merupakan market leader di industri jalan tol dengan total panjang jalan tol yang telah beroperasi hingga akhir tahun 2021 adalah sepanjang 1.246 kilometer yang merupakan 51% jalan tol beroperasi di seluruh Indonesia. Sementara itu, total konsesi jalan tol yang dimiliki oleh Jasa Marga hingga akhir 2021 mencapai 1.603 kilometer di seluruh Indonesia.

Sepanjang tahun 2021, Jasa Marga telah mengoperasikan jalan tol sepanjang 55,94 Km di antaranya, Jalan Tol BORR Seksi IIIA (Simpang Yasmin-Simpang Semplak) sepanjang 2,85 km, Jalan Tol Cinere Serpong Seksi I (Serpong-Pamulang) sepanjang 6,50 km, Jalan Tol Cengkareng-Batuceper-Kunciran sepanjang 14,19 km, Jalan Tol Balikpapan-Samarinda Seksi I dan V (Balikpapan-Samboja) sepanjang 32,40 km.

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

BUMN jasa marga dividen rupst
Editor : Farid Firdaus

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
To top