Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia tokotbisnis Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Rupiah Berakhir Melemah, Dolar AS Perkasa saat The Fed Ketatkan Moneter

Rupiah ditutup melemah bersama mata uang Asia lainnya yakni yen Jepang yang melemah 0,21 persen, won Korea Selatan yang turun 0,22 persen, dan yuan China yang turun 0,02 persen.
Annisa Kurniasari Saumi
Annisa Kurniasari Saumi - Bisnis.com 12 April 2022  |  15:41 WIB
Rupiah Berakhir Melemah, Dolar AS Perkasa saat The Fed Ketatkan Moneter
Tumpukan uang dolar dan rupiah di Kantor Cabang Bank Mandiri di Jakarta, Kamis (14/1/2021). Bisnis - Himawan L Nugraha
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA - Mata uang rupiah ditutup melemah tipis di hadapan dolar Amerika Serikat (AS) pada perdagangan hari ini, Selasa (12/4/2022).

Berdasarkan data Bloomberg pukul 15.00 WIB, mata uang Garuda ditutup turun tipis 1 poin atau 0,01 persen ke level Rp14.366 per dolar AS.

Rupiah ditutup melemah bersama mata uang Asia lainnya yakni yen Jepang yang melemah 0,21 persen, won Korea Selatan yang turun 0,22 persen, yuan China yang turun 0,02 persen, dan ringgit Malaysia melemah 0,06 persen.

Sementara itu, indeks dolar di pasar spot tercatat menguat 0,21 poin atau 0,21 persen ke level 100,14.

Direktur PT TRFX Garuda Berjangka Ibrahim Assuaibi mengatakan, dolar menguat terhadap mata uang lainnya dengan naik kembali di atas level 100. Kenaikan dolar AS ini didukung oleh imbal hasil tinggi menjelang data inflasi yang akan dirilis hari ini, yang juga meningkatkan ekspektasi kebijakan moneter yang lebih ketat.

Charles Evans, presiden Fed Bank of Chicago yang telah lama menjadi salah satu pembuat kebijakan bank sentral AS yang lebih dovish, mengatakan percepatan kenaikan suku bunga untuk memerangi inflasi patut diperdebatkan.

Sementara itu, dari dalam negeri sentimen datang dari Menteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati yang mengatakan pandemi Covid-19 telah menyebabkan ancaman kesehatan masyarakat dan juga berpengaruh signifikan terhadap perekonomian di semua negara.

Oleh karena itu, menurutnya selain berfokus pada penanganan kesehatan dan perlindungan masyarakat, pemerintah harus melakukan upaya pemulihan ekonomi setelah mengalami guncangan akibat pandemi ini.

Respons pertama pada waktu pandemi ini dari sisi fiskal adalah menghapus batasan defisit maksimal tiga persen dari PDB, yang sudah diadopsi selama lebih dari 15 tahun. Namun, agar Indonesia juga menjaga disiplin di sisi fiskal, penghapusan batasan ini hanya diperbolehkan selama tiga tahun yang diatur melalui Undang-Undang.

Untuk respons kedua, adalah melakukan refocusing anggaran. Sri Mulyani menekankan pentingnya fleksibilitas anggaran dalam mengakomodasi kebutuhan belanja negara terhadap penanganan Covid-19 karena situasi pandemi ini masih penuh dengan ketidakpastian.

Kemudian respons pemerintah yang ketiga adalah penerapan burden sharing. Hal ini dilakukan antar kementerian/lembaga yang harus melakukan pemotongan anggaran yang tidak prioritas dan terkait langsung dengan penanganan pandemi Covid-19.

Adapun untuk perdagangan besok, Rabu (13/4/2022), Ibrahim memperkirakan mata uang rupiah kemungkinan dibuka berfluktuatif, tetapi, ditutup melemah di rentang Rp14.350-Rp14.380.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

dolar as Rupiah Kebijakan The Fed nilai tukar rupiah
Editor : Farid Firdaus
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

back to top To top