Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Pemerintah Private Placement 1 Seri SBSN Senilai Rp4 Triliun

Pada Selasa (29/3/2022), pemerintah menerbitkan 1 seri SBSN dengan cara Private Placement.
Lorenzo Anugrah Mahardhika
Lorenzo Anugrah Mahardhika - Bisnis.com 29 Maret 2022  |  13:31 WIB
Wakil Menteri Keuangan Suahasil Nazara saat meninjau Bendungan Tukad Mati, Bali, yang dibiayai melalui Surat Berharga Negara berbasis Syariah (SBSN), Kamis 25/11/2021. - Istimewa
Wakil Menteri Keuangan Suahasil Nazara saat meninjau Bendungan Tukad Mati, Bali, yang dibiayai melalui Surat Berharga Negara berbasis Syariah (SBSN), Kamis 25/11/2021. - Istimewa

Bisnis.com, JAKARTA – Pemerintah kembali melakukan private placement penerbitan Surat Berharga Syarian Negara (SBSN) senilai Rp4,01 triliun.

Berdasarkan keterangan resmi dari laman Direktorat Jenderal Pengelolaan Pembiayaan dan Risiko Kementerian Keuangan pada Selasa (29/3/2022), pemerintah menerbitkan 1 seri SBSN dengan cara Private Placement.

Seri SBSN yang diterbitkan berjenis PBS033 yang jatuh tempo 15 Juni 2047. Tingkat imbal hasil (yield) yang ditawarkan untuk sukuk negara tersebut adalah sebesar 6,75 persen dengan jenis kupon tetap atau fixed rate.

"Pembayaran imbalan dilakukan setiap enam bulan yaitu setiap tanggal 15 Juni dan 15 Desember setiap tahun," demikian kutipan keterangan resmi tersebut.

Sebelumnya, pemerintah juga telah melakukan private placement SBSN senilai Rp500 miliar. Seri SBSN yang diterbitkan berjenis PBS003 yang jatuh tempo 15 Januari 2027. Tingkat kupon yang ditawarkan untuk sukuk negara tersebut adalah sebesar 6,0 persen dengan jenis kupon tetap atau fixed rate.

Sementara itu, tingkat imbal hasil (yield) yang diberikan adalah sebesar 5,21 persen. Pembayaran imbalan dilakukan setiap tanggal 15 Januari dan 15 Juli.

Pada akhir tahun lalu, pemerintah juga menerbitkan 4 seri SUN senilai Rp157 triliun dengan cara Private Placement kepada Bank Indonesia.

Penerbitan SUN hari ini merupakan transaksi yang kedua dalam rangka implementasi SKB III.

Keempat SUN yang diterbitkan berjenis variable rate (VR) meliputi seri VR0070 yang jatuh tempo 30 Desember 2026 dengan nilai penerbitan Rp40 triliun. Seri kedua, VR0071 diterbitkan sebesar Rp40 triliun dengan waktu jatuh tempo 30 Desember 2027.

Selanjutnya, seri VR0072 juga diterbitkan sebesar Rp40 triliun dengan masa jatuh tempo pada 30 Desember 2028. Terakhir, seri VR0073 dengan waktu jatuh tempo pada 30 Desember 2029 diterbitkan sebanyak Rp37 triliun.

Tingkat kupon yang ditawarkan untuk keempat seri SUN tersebut adalah sebesar Suku Bunga Reverse Repo Bank Indonesia tenor 3 (tiga) bulan. Kupon tiga bulan pertama masing-masing seri sebesar 3,05063 persen.

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Obligasi sbn Obligasi Pemerintah sbsn private placement
Editor : Hafiyyan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

To top