Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Penjualan Air Minum CLEO Naik 13,45 Persen, Laba Tembus Rp180 Miliar

Emiten air mineral, PT PT Sariguna Primatirta Tbk atau Tanobel Food membukukan kenaikan pendapatan dua digit sepanjang 2021.
Iim Fathimah Timorria
Iim Fathimah Timorria - Bisnis.com 28 Maret 2022  |  12:59 WIB
PT Sariguna Primatirta - Istimewa
PT Sariguna Primatirta - Istimewa

Bisnis.com, JAKARTA — Emiten sektor konsumer, PT Sariguna Primatirta Tbk atau Tanobel Food membukukan kenaikan pendapatan dua digit sepanjang 2021.

Berdasarkan laporan keuangan, emiten berkode CLEO itu, mencatatkan kenaikan kinerja penjualan bersih 13,45 persen year on year (yoy), dari Rp972,63 miliar pada 2020 menjadi Rp1,10 triliun sepanjang 2021.

Kenaikan pendapatan ditopang kenaikan penjualan ke pihak berelasi dari Rp758,33 miliar pada 2020 menjadi Rp922,12 miliar pada 2021. Sementara itu, penjualan ke pihak ketiga turun dari Rp214,29 miliar pada 2020 menjadi Rp181,40 miliar pada 2021.

Kenaikan penjualan juga terjadi di hampir semua segmen, seperti penjualan air dalam kemasan botol yang naik Rp394,08 miliar menjadi Rp463 miliar pada 2021 dan penjualan air nonbotol yang naik dari Rp548,46 miliar menjadi Rp615,70 miliar. Penjualan lain-lain tercatat turun dari Rp30,08 miliar pada 2020 menjadi Rp24,72 miliar pada 2021.

Kenaikan penjualan juga diikuti dengan kenaikan beban pokok penjualan sebesar 14,19 persen yoy dari Rp562,23 miliar pada 2020 menjadi Rp642,03 miliar pada 2021. Kenaikan signifikan pada beban bahan baku sebesar 33,41 persen dari Rp261,55 miliar menjadi Rp348,94 miliar menjadi pemberat beban pokok penjualan.

Produsen minuman kemasan merek Cleo tersebut membukukan kenaikan laba bruto sebesar 12,44 persen dari Rp410,39 miliar pada 2020 menjadi Rp461,14 miliar pada 2021.

Sementara itu, laba tahun berjalan CLEO naik signifikan 36,10 persen dari Rp132,77 miliar menjadi Rp180,71 miliar pada 2021. Ekuitas CLEO mengalami kenaikan 11,94 persen menjadi Rp1,00 triliun, sedangkan liabilitas turun 16,72 persen menjadi Rp346,60 miliar.

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

laba bersih pendapatan Kinerja Emiten sektor konsumer
Editor : Pandu Gumilar

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

To top