Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Wall Street Kompak Melonjak, Investor Siap The Fed Kerek Suku Bunga

Bursa AS kompak naik karena para investor bersiap untuk keputusan kebijakan moneter terbaru Federal Reserve dan prospek ekonomi yang diperbarui pada hari Rabu.
Hafiyyan
Hafiyyan - Bisnis.com 16 Maret 2022  |  05:31 WIB
Pekerja berada di lantai Bursa Efek New York (NYSE) di New York, AS, Senin (3/1/2021). Bloomberg - Michael Nagle
Pekerja berada di lantai Bursa Efek New York (NYSE) di New York, AS, Senin (3/1/2021). Bloomberg - Michael Nagle

Bisnis.com, JAKARTA - Wall Street menguat pada penutupan perdagangan Selasa (15/3/2022) seiring dengan ekspektasi pasar terhadap keputusan kebijakan moneter baru dalam rapat Federal Reserve tengah pekan. 

Dow Jones naik 1,82 persen menjadi 33.544,34, S&P 500 naik 2,14 persen menuju 4.262,45, dan Nasdaq melonjak 2,92 persen ke levek 12.948,62.

Mengutip Yahoo Finance, Bursa AS kompak naik karena para investor bersiap untuk keputusan kebijakan moneter terbaru Federal Reserve dan prospek ekonomi yang diperbarui pada hari Rabu.

Harga energi membatasi kenaikan baru-baru ini, dan minyak mentah berjangka menengah West Texas anjlok 6 persen lebih rendah untuk mencapai US$96,44 per barel pada penyelesaian Selasa sore. Ini membawa minyak mentah AS ke pasar bearish, dengan harga turun lebih dari 20 persen dari penutupan tertinggi baru-baru ini seminggu yang lalu.

Minyak mentah Brent, standar internasional, merosot di bawah $100 per barel untuk pertama kalinya dalam lebih dari dua minggu.

Investor minggu ini telah bersiap untuk menerima keputusan kebijakan moneter terbaru Federal Reserve pada Rabu sore, yang kemungkinan akan menunjukkan kenaikan suku bunga ganda pertama tahun ini.

Saat ini, suku bunga acuan telah dijaga mendekati nol sejak pertengahan 2020, dengan bank sentral menggunakan suku bunga rendah dan serangkaian alat kebijakan moneter lainnya untuk menjaga kondisi keuangan tetap berjalan lancar di tengah pandemi. The Fed terakhir menaikkan suku bunga pada 2018.

Ketua Fed Jerome Powell mengatakan kepada Kongres dalam beberapa pekan terakhir bahwa ia akan mendukung kenaikan suku bunga 25 basis poin.

Peningkatan seperti itu akan sejalan dengan ukuran kenaikan Fed yang biasanya per pertemuan selama dua dekade terakhir, dan akan memulai proses pengetatan kondisi keuangan untuk secara bertahap menurunkan permintaan dan inflasi sambil mencegah kejutan ke pasar yang sudah terhuyung-huyung dari invasi Rusia ke Ukraina. .

Dan yang terpenting, selain memberikan keputusan untuk menaikkan suku bunga, The Fed juga akan merilis Ringkasan Proyeksi Ekonomi yang diperbarui, atau "dot plot", yang menunjukkan pemikiran pejabat bank sentral tentang ke mana arah suku bunga dan pertumbuhan ekonomi. tahun. Dan untuk itu, banyak pakar berharap melihat Fed meningkatkan pandangannya tentang inflasi dan pasar tenaga kerja tahun ini.

Pengeluaran Konsumsi Pribadi inti (PCE) - atau pengukur inflasi pilihan Fed tidak termasuk harga makanan dan energi yang bergejolak - terakhir naik pada tingkat tahunan 6,1 persen pada Januari. Dan sejak itu, angka inflasi harga konsumen dan produsen yang lebih baru telah menunjukkan kenaikan harga yang lebih tajam.

Michael Kushma, kepala investasi Morgan Stanley Investment Management, mengatakan data ekonomi AS diwarnai pasar tenaga kerja yang kuat, inflasi yang lebih tinggi dari perkiraan. Harga minyak, harga energi, harga komoditas sekarang jauh lebih tinggi daripada dulu.

"Semua itu menunjukkan bahwa The Fed perlu bergerak, dan mereka perlu menaikkan suku bunga. Jadi saya pikir mereka akan berbicara tentang rata-rata, mungkin lima kenaikan suku bunga pada tahun 2022, dan beberapa lagi pada tahun 2023," paparnya.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

bursa as wall street Suku Bunga federal reserve

Sumber : Yahoo Finance

Editor : Hafiyyan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

To top