Cari berita
Bisnis.com

Konten Premium

Bisnis Plus bisnismuda Koran Bisnis Indonesia tokotbisnis Epaper Bisnis Indonesia Konten Interaktif Bisnis Indonesia Group Bisnis Grafik bisnis tv

Kenaikan Suku Bunga The Fed Bakal Agresif, Harga Minyak Stabil

OPEC mengatakan permintaan minyak dunia mungkin meningkat lebih tajam tahun ini karena ekonomi global mencatat pemulihan yang kuat.
Newswire
Newswire - Bisnis.com 11 Februari 2022  |  06:50 WIB
Kenaikan Suku Bunga The Fed Bakal Agresif, Harga Minyak Stabil
Kilang minyak lepas pantai di Skotlandia - Bloomberg/Jason Alden

Bisnis.com, JAKARTA - Harga minyak relatif stabil pada akhir perdagangan Kamis (10/2/2022), karena pasar mempertimbangkan kemungkinan kenaikan suku bunga yang agresif dan tidak terduga selama kenaikan permintaan energi yang lebih curam. 

Mengutip Antara, Jumat (11/2/2022), minyak mentah berjangka Brent untuk pengiriman April turun tipis 14 sen atau 0,2 persen, menjadi menetap di US$91,41 per barel, setelah naik lebih dari 1,0 persen di awal perdagangan.

Sementara itu, minyak mentah berjangka West Texas Intermediate (WTI) AS menguat 22 sen atau 0,3 persen, menjadi ditutup di US$89,88 per barel, setelah naik lebih dari US$2 di awal sesi.

"Laporan inflasi panas mengirim dolar lebih tinggi, yang secara tentatif menyeret turun komoditas, termasuk harga minyak," kata Edward Moya, analis pasar senior di OANDA.

Namun, fundamental pasar minyak tetap sangat ketat dan tanpa perubahan segera pada prospeknya, harga minyak mentah tampaknya siap untuk naik lebih tinggi.

Setelah data inflasi AS datang pada Kamis (10/2/2022) pada titik terpanas dalam 40 tahun, Presiden Bank Federal Reserve St. Louis James Bullard mengatakan dia menginginkan kenaikan suku bunga persentase penuh pada 1 Juli.

Suku bunga berjangka menunjukkan peluang 60 persen dari kenaikan 50 basis poin pada Maret setelah komentar Bullard, dan pasar saham AS jatuh.

Dolar menyerahkan beberapa kerugian sebelumnya. Greenback yang lebih kuat membuat minyak dan komoditas lain lebih mahal bagi mereka yang memegang mata uang lainnya.

"Harga bingung antara apa yang tampaknya menjadi statistik persediaan yang kuat dan tanda-tanda bahwa Fed akan menaikkan suku bunga lebih cepat dari yang diharapkan pada 2022," kata Scott Shelton, spesialis energi di United ICAP.

Pada Rabu (9/2/2022), harga minyak menguat setelah data menunjukkan persediaan minyak mentah turun secara tak terduga minggu lalu ke level terendah sejak Oktober 2018, sementara permintaan bahan bakar mencapai rekor tertinggi.

Setelah data tersebut, harga minyak membalikkan penurunan yang didorong oleh dimulainya kembali pembicaraan nuklir AS-Iran tidak langsung sehari sebelumnya. Kesepakatan dapat mencabut sanksi AS terhadap minyak Iran dan mengurangi ketatnya pasokan global.

Awal pekan ini, patokan minyak mentah mencapai tertinggi tujuh tahun di tengah kekhawatiran politik, dan karena pemulihan permintaan yang kuat dari pandemi virus corona telah membuat persediaan di pusat bahan bakar secara global pada posisi terendah multi-tahun.

Pada Kamis (10/2/2022), Organisasi Negara-negara Pengekspor Minyak (OPEC) mengatakan permintaan minyak dunia mungkin meningkat lebih tajam tahun ini karena ekonomi global mencatat pemulihan yang kuat.

Laporan itu juga menunjukkan OPEC menggarisbawahi kenaikan produksi minyak yang dijanjikan pada Januari di bawah pakta dengan sekutunya untuk secara bertahap melonggarkan rekor penurunan produksi yang diberlakukan pada 2020.

Secara keseluruhan, tipisnya pasokan minyak mentah, penyimpanan rendah dan produksi global yang mendekati maksimum mendorong kenaikan harga, menurut Mitsubishi UFJ Financial Group.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Harga Minyak harga minyak brent harga minyak mentah wti

Sumber : Antara

Editor : Farid Firdaus

Artikel Terkait



Berita Lainnya

    Berita Terkini

    back to top To top