Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Uni Emirat Arab Bakal Jadi Pusat Global NFT dan Kripto, Ini Alasannya

Pada November 2021, persentase orang yang memiliki NFT di UEA lebih dari dua kali lipat rata-rata global.
Farid Firdaus
Farid Firdaus - Bisnis.com 24 Januari 2022  |  11:08 WIB
Pengunjung memegang smartphone yang menampilkan pasar online galeri di dekat NFT dan tandatangan litograf di  Gallery di London, Inggris, Rabu (22/9/2021). Bloomberg - Chris J. Ratcliffe
Pengunjung memegang smartphone yang menampilkan pasar online galeri di dekat NFT dan tandatangan litograf di Gallery di London, Inggris, Rabu (22/9/2021). Bloomberg - Chris J. Ratcliffe

Bisnis.com, JAKARTA – Uni Emirat Arab telah lama dianggap sebagai tujuan untuk para investor dan pebisnis. Sekarang negara-negara teluk tampaknya siap untuk menjadi pusat global cryptocurrency dan NFT.

Perusahaan asal China, Binance diperkirakan bakal jor-joran di UEA lantaran sebelumnya telah ditolak atau dilarang beroperasi di sejumlah negara. Pada saat yang sama, lonjakan pembelian, penjualan, dan pembuatan aset digital yang disebut Non-Fungible Token (NFT) juga terjadi di UEA.

“Kabar baiknya tentang UEA adalah bahwa mereka menyambut teknologi baru ini dibanding tempat-tempat seperti Amerika dan China, kerugian Amerika dan China adalah keuntungan UEA. UEA telah menyadari bahwa Anda perlu memiliki orang dan teknologi yang tepat untuk menjadikan ini sesuatu,” kata Jamil Abu-Wardeh, direktur dan salah satu pendiri METKAF.com kepada The Circuit, dikutip Senin (25/1/2022).

Pada akhir Desember 2021, Binance mencapai kesepakatan dengan Dubai World Trade Center Authority (DWTCA), yang sedang dalam proses membangun ekosistem aset virtual internasional.

Dengan kesepakatan itu, Binance menjadi salah satu bursa cryptocurrency pertama yang bergabung dengan pusat kripto baru DWTCA, yang menurut Bitcoin.com, ditetapkan untuk menjadi ekosistem komprehensif aset kripto dan penyedia layanan terkait.

Optimisme Binance

Dalam pengumumannya, Binance mengatakan mereka percaya bahwa agenda baru Dubai akan berkontribusi pada pertumbuhan ekonomi global. Dubai, melalui perjanjian itu akan membantu memajukan komitmen membangun ekosistem aset virtual internasional baru yang akan menghasilkan ekonomi jangka panjang serta pertumbuhan melalui inovasi digital.

Pada 21 Desember 2021, Changpeng Zhao, CEO Binance, berkicau di twitter dengan hanya satu kata: Dubai. Cuitan tersebut diutarakan setelah perusahaan menandatangani perjanjian dengan DWTCA. Memiliki kekayaan baru sebesar US$96 miliar, Zhao yang juga dikenal sebagai CZ menyaingi pendiri raksasa teknologi seperti Mark Zuckerberg dari Facebook dan Larry Page dari Google.

Sebelumnya pada November 2021, Zhao membeli rumah pertamanya di Dubai sebagai bentuk dukungan untuk kota yang dia gambarkan sebagai “sangat pro crypto.”

Pada Desember 2021, Bloomberg melaporkan bahwa Binance sedang dalam pembicaraan dengan Dubai dan Abu Dhabi bersama pejabat dari zona ekonomi khusus Pasar Global Abu Dhabi, Pusat Keuangan Internasional Dubai dan Pusat Multi Komoditas Dubai tentang rencana Binance di negara Teluk.

Didirikan di China pada tahun 2017, Binance berusaha untuk memantapkan dirinya sebagai lembaga keuangan yang teregulasi dan matang. Sekalipun dihantam tindakan keras baru-baru ini oleh regulator di seluruh dunia, volume perdagangan di Binance melonjak pada Juli dan Agustus 2021. Ini menunjukkan bahwa larangan regulator di banyak negara berdampak kecil pada bisnis Binance.

Sementara banyak negara telah melarang penggunaan Bitcoin (BTC) dan aset digital, regulator UEA telah mengambil pendekatan yang berbeda dengan mendorong visinya untuk menjadi modal blockchain melalui kerangka kerja khusus yang dirancang untuk memandu bisnis kripto tentang cara beroperasi di negara-negara Teluk.

“Binance mengendalikan 70 persen transaksi kripto, dan fakta bahwa ia bermarkas di UEA adalah bukti lebih lanjut tentang bagaimana UEA menjadi modal untuk crypto dan aset digital,” kata Abu-Wardeh.

Ketika minat pada blockchain dan cryptocurrency tumbuh secara global, maka aset kripto juga meningkat secara eksponensial di UEA lantaran ekonomi global bergeser ke mode transaksi uang yang kurang tradisional, seperti dompet digital, yang dapat menampung mata uang fiat dan cryptocurrency.

Pada Mei 2021, Pusat Crypto DMCC diluncurkan untuk mempromosikan teknologi kriptografi dan blockchain di Dubai. Sekarang menjadi rumah bagi lebih dari 100 organisasi yang beroperasi di pasar crypto, dengan 900 lainnya telah mengajukan lisensi. Ada lebih dari 400 bisnis kripto yang sekarang beroperasi di UEA.

Lonjakan NFT

Selain kripto, UAE juga menyambut lonjakan pembelian, penjualan, dan pembuatan NFT. Seperti diketahui NFT adalah aset kriptografi pada blockchain dengan kode identifikasi unik dan metadata yang membedakannya satu sama lain.

Namun, tidak seperti cryptocurrency, NFT tidak dapat diperdagangkan atau ditukar pada kesetaraan karena mereka adalah representasi unik dari aset dunia nyata.

NFT meledak ke dunia seni pada Februari 2021, ketika seniman Michael Joseph Winkelmann, yang dikenal sebagai Beeple, menjual karya seni NFT pertamanya di lelang Christie seharga US$69,4 juta.

Pada November 2021, persentase orang yang memiliki NFT di UEA lebih dari dua kali lipat rata-rata global, menurut survei terhadap 28.000 orang yang dilakukan oleh finder.com.

Menurut survei, yang mensurvei 1.004 orang di negara itu, 23 persen orang di UEA memiliki setidaknya satu NFT. Tingkat rata-rata kepemilikan NFT di seluruh dunia ditemukan sebesar 11,7 persen. UEA berada di peringkat keempat tertinggi dalam daftar, di belakang Filipina (32 persen), Thailand (27 persen), dan Malaysia (24 persen).

Setelah UEA, Vietnam memiliki 17 persen. Pada bagian lain, Jepang memiliki yang terkecil di dua persen, diikuti oleh Inggris dan AS dengan tiga persen, Jerman pada empat persen, Australia dan Kanada pada lima persen.

Pameran NFT

Untuk perayaan ulang tahun ke-50 UEA bulan lalu, operator pos negara itu mengeluarkan perangko NFT untuk merayakan Hari Nasional federasi.

Dubai Culture juga berkelana ke seni NFT dengan pameran terbarunya yaitu kolaborasi dengan platform kuratorial NFT MORROW, yang dibuka pada 15 Januari di Perpustakaan Seni dan Desain Al Safa. Pameran bertajuk "50/50" ini menandai peringatan 50 tahun UEA, pameran ini menampilkan karya Gigi Gorlova, Khalid Al Banna, Alia Al Gaoud, Dalal Ahmed, dan Marwan Shakarchi.

“Kami mendirikan MORROW pada Maret 2021. Hanya kurang dari setahun yang lalu, galeri dan seniman tradisional mendengar sedikit tentang NFT, dan itu menakutkan,” kata salah satu pendiri dan artis Jen Stelco, yang diperkenalkan dengan NFT tahun lalu.

Stelco dan salah satu pendirinya Anna Seaman ikut mengkurasi pameran NFT pertama mereka untuk pasar seni digital SuperRare pada Februari 2021 yang disebut Orchestra of Crickets.

Representasi terbaru dan mungkin paling simbolis dari booming NFT di UEA datang dalam bentuk karpet Pontifex bersejarah yang ditenun oleh wanita Afghanistan dan diberikan oleh Sheikh Mohamad Bin Zayed Al Nahyan, Putra Mahkota Abu Dhabi dan wakil panglima tertinggi Angkatan Bersenjata UEA, kepada Paus Fransiskus pada September 2016 saat berkunjung ke Vatikan.

Kedua pemimpin bertemu untuk membahas penguatan hubungan diplomatik yang ada dan promosi kerukunan dan toleransi antar umat beragama. Fatima Bint Mohammed Bin Zayed Initiative (FMBI) telah mereplikasi versi fisik karpet untuk diberikan kepada siapa pun yang membelinya sebagai NFT.

Karya NFT tersebut dijual pada 14 Januari 2022 seharga 300.000 dirham atau setara US$82.000. Kolektif MORROW membantu menciptakan NFT bekerja sama dengan Zuleya, dan menjual NFT melalui platform NFTone.

Pemilik baru akan menerima replika fisik karpet dan bingkai emas hiasan di atas kanvas digital 165 sentimeter dengan NFT dimuat di atasnya. Uang hasil penjualan NFT akan digunakan untuk membantu keluarga rentan di Afghanistan. Penjualan karpet untuk amal itu sendiri merupakan ekspresi lanskap digital baru UEA, serta tujuannya untuk toleransi antaragama dan antarbudaya.

NFT karpet Paus Fransiskus hadiah dari Pangeran UEA/Blockchainmedia
Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

arab saudi uni emirat arab cryptocurrency mata uang kripto aset kripto NFT

Sumber : The Circuit/Jewishinsider/Bloomberg

Editor : Farid Firdaus

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

To top