Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

IHSG Kembali Ditutup Merah, Saham Antam (ANTM) Longsor 6,97 Persen

Tercatat, 189 saham menguat, 346 saham melemah dan 147 saham diperdagangkan stagnan.
Lorenzo Anugrah Mahardhika
Lorenzo Anugrah Mahardhika - Bisnis.com 12 Januari 2022  |  15:20 WIB
Karyawan berada di dekat layar pergerakan indeks harga saham gabungan (IHSG) di Bursa Efek Indonesia, Jakarta, Selasa (11/1/2022). Bisnis - Fanny Kusumawardhani
Karyawan berada di dekat layar pergerakan indeks harga saham gabungan (IHSG) di Bursa Efek Indonesia, Jakarta, Selasa (11/1/2022). Bisnis - Fanny Kusumawardhani

Bisnis.com, JAKARTA - Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG) ditutup melemah pada perdagangan Rabu (12/1/2022).

Berdasarkan data Bloomberg, pada pukul 15.00 WIB IHSG parkir pada posisi 6.647,06 atau turun 0,01 persen. Sepanjang perdagangan hari ini, IHSG bergerak pada rentang 6.625,75 - 6.690,32.

Tercatat, 189 saham menguat, 346 saham melemah dan 147 saham diperdagangkan stagnan. Investor asing tercatat masih membukukan aksi net foreign buy Rp479,12 miliar.

Saham PT Aneka Tambang Tbk (ANTM) menjadi top losers teratas dengan koreksi 6,97 persen ke harga Rp1.935. Menyusul di belakangnya adalah PT Red Planet Indonesia Tbk (PSKT) dan PT Bank Syariah Indonesia Tbk (BRIS) dengan koreksi masing-masing sebesar 6,93 persen dan 6,9 persen.

Investor asing tercatat membeli saham PT Bank Central Asia Tbk (BBCA) sebesar Rp241,7 miliar, atau yang terbanyak pada hari ini. Menyusul dibelakangnya adalah PT Bank Rakyat Indonesia (Persero) Tbk (BBRI) senilai Rp92,3 miliar dan PT Elang Mahkota Teknologi Tbk (EMTK) sebesar Rp59,2 miliar.

Sebelumnya, Direktur MNC Asset Management Edwin Sebayang menjelaskan menguatnya indeks Wall Street dan harga komoditas bakal mendongkrak kinerja IHSG.

"Kombinasi menguatnya Indeks DJIA sebesar 0,51 persen, setelah selama 4 hari turun sekitar 0,71 persen, serta EIDO menguat sebesar 0,69 persen padahal kemarin IHSG turun sebesar 0,64 persen menjadi sentimen positif pendorong IHSG untuk menguat dalam perdagangan Rabu ini," tulisnya dalam riset harian, Rabu (12/1/2022).

Lebih lanjut sentimen ini terjadi di tengah kenaikan cukup tajam harga beberapa komoditas seperti minyak, emas, dan nikel, serta meredanya kenaikan yield obligasi Amerika Serikat (AS).

Edwin memperkirakan IHSG bakal bergerak di rentang 6.592-6.688. Dia merekomendasikan beli sejumlah saham yakni AALI, BBCA, INDF, PTBA, PURA, HRUM, ASII, BRPT, PRDA, dan LSIP.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

IHSG penggerak ihsg IHSG Penutupan
Editor : Farid Firdaus

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!

BisnisRegional

To top