Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia tokotbisnis Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Setelah Absen 2 Tahun, January Effect Akan Hadir Tahun Ini?

Selain IHSG, potensi January effect juga terbuka bagi indeks-indeks acuan lainnya seperti LQ45, IDX30, dan Bisnis-27.
Lorenzo Anugrah Mahardhika
Lorenzo Anugrah Mahardhika - Bisnis.com 10 Januari 2022  |  12:05 WIB
Setelah Absen 2 Tahun, January Effect Akan Hadir Tahun Ini?
Karyawan memotret papan elektronik yang menampilkan pergerakan Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG) di Bursa Efek Indonesia, Jakarta, Senin (8/3/2021). Bisnis - Abdurachman
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA – Prospek pemulihan ekonomi serta dampak varian omicron yang tidak sebesar kekhawatiran pasar dapat menjadi katalis terjadinya January effect pada 2022 setelah absen pada 2020–2021.

Berdasarkan laporan mingguan Infovesta yang dirilis Senin (10/1/2022), tren musiman January effect tengah dicermati pelaku pasar memasuki bulan pertama 2022.

Fenomena tersebut membantu kenaikan harga saham seiring dengan optimisme awal tahun dengan banyaknya pembelian saham yang sudah dijual pada akhir tahun dan alokasi investasi bonus akhir tahun.

Meski demikian, January effect tidak terjadi tiap tahunnya. Selama 2 tahun terakhir, tercatat Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG) justru terkoreksi masing-masing 1,95 persen pada 2021 dan 5,71 persen pada 2020.

"Kenaikan kasus covid-19 melalui varian Omicron yang tengah mengalami kenaikan baik di dunia maupun dalam negeri, menambah kekhawatiran terhadap potensi terjadinya tren musiman tersebut," demikian kutipan riset Infovesta Utama.

Meski demikian, ekonomi yang berangsur pulih, otoritas pembuat kebijakan yang prudent dan varian Omicron tidak berdampak sebesar yang dikhawatirkan, memberikan harapan terhadap terjadinya January effect pada 2022.

Selain IHSG, potensi January effect juga terbuka bagi indeks-indeks acuan lainnya seperti LQ45, IDX30, dan Bisnis-27. Hal tersebut tentu saja menguntungkan bagi investor karena dapat berinvestasi pada indeks-indeks tersebut dengan membeli reksa dana indeks maupun produk Exchange Traded Fund (ETF).

Di tengah pergerakan sektor saham yang fluktuatif dan dapat berotasi secara cepat seperti yang terjadi pada tahun 2021 yang lalu, investasi pada reksa dana indeks maupun ETF yang langsung meniru kinerja indeks secara keseluruhan dapat menjadi alternatif menarik bagi investor.

Adapun, pada periode 30 Desember 2021 hingga 7 Januari 2022, reksa dana saham mencatatkan return terbesar dengan 0,50 persen seiring dengan penguatan IHSG yang sebesar 1,82 persen.

“Kenaikan IHSG ditopang oleh sektor teknologi yang naik 5,52 persen, sektor keuangan (4,11 persen) dan sektor energi (2,93 persen),” demikian kutipan riset tersebut.

Menyusul di belakangnya adalah reksa dana campuran dengan kenaikan 0,25 persen. Kinerja positif reksa dana campuran terjadi ditengah penurunan indeks acuan SBN atau IGBI sebesar 0,21 persen.

Sementara itu, indeks acuan obligasi korporasi tercatat masih menguat 0, 3 persen. Seiring dengan hal tersebut, reksa dana pendapatan tetap menjadi satu-satunya instrumen yang mencatatkan return negatif selama sepekan kemarin dengan koreksi 0,33 persen.

“Nada hawkish The Fed yang akan mempercepat kenaikan suku bunga selepas kuartal I-2022 di tengah kenaikan kasus varian Omicron demi menahan lonjakan inflasi, cukup menekan pasar surat utang dan mengangkat pasar saham,” demikian kutipan laporan tersebut.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

IHSG investasi saham January Effect
Editor : Farid Firdaus
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

Terpopuler

Banner E-paper
back to top To top