Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com

Konten Premium

Epaper Bisnis Indonesia tokotbisnis Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Indika Energy (INDY) Sebut Larangan Ekspor Batu Bara Rugikan Perusahaan

Akan terdapat potensi wanprestasi atas kontrak dengan pelanggan, pemasok, ataupun pihak terkait lainnya, tergantung dari berapa lama larangan ekspor batu bara diberlakukan.
Rinaldi Mohammad Azka
Rinaldi Mohammad Azka - Bisnis.com 06 Januari 2022  |  12:49 WIB
Indika Energy (INDY) Sebut Larangan Ekspor Batu Bara Rugikan Perusahaan
Presiden Direktur PT Indika Energy Tbk, Arsjad Rasjid. - Istimewa
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA - Emiten produsen batu bara, PT Indika Energy Tbk. (INDY) mengungkapkan pelarangan ekspor batu bara oleh pemerintah dapat merugikan aktivitas bisnis, baik dari sisi kontrak maupun operasional. Kendati demikian, perseroan masih menghitung lebih jauh potensi kerugian tersebut.

Sekretaris perusahaan Indika Energy Adi Pramono menjelaskan akan terdapat potensi wanprestasi atas kontrak dengan pelanggan, pemasok, dan/atau pihak terkait lainnya, tergantung dari berapa lama larangan ekspor batu bara diberlakukan.

"Larangan ekspor batu bara tersebut akan dapat memberikan dampak material kepada perseroan, terutama untuk anak-anak perusahaannya yang memiliki kegiatan usaha utama di bidang batubara," jelasnya dikutip Kamis (6/1/2022).

Dampak material tersebut akan sangat tergantung dari berapa lama larangan ekspor tersebut diberlakukan. Sampai saat ini, emiten bersandi INDY ini masih melakukan penelaahan atas dampak larangan tersebut terhadap kinerja keuangan, kegiatan operasional, permasalahan hukum dan kelangsungan usaha perseroan dan anak usaha.

Dia juga menyebut larangan ekspor batu bara ini memberikan dampak terhadap kegiatan operasional anak usaha yang bergerak di bidang pertambangan batu bara.

"Larangan ekspor ini dapat memberikan dampak terhadap hilangnya pendapatan dari penjualan batubara dan kerugian lainnya [seperti demurrage, pembatalan tongkang dan kapal serta pinalti]," katanya.

Adapun emiten yang dipimpin Ketua Kamar Dagang dan Industri (KADIN) Indonesia ini menyebut akan tetap patuh terhadap ketentuan larangan ekspor batu bara tersebut untuk memenuhi pasokan dalam negeri (Domestic Market Obligation/DMO).

Perseroan juga melakukan komunikasi secara intensif dengan pembeli luar negeri dan bernegosiasi untuk meminimalkan risiko dan dampak komersial akibat tertundanya pengiriman di bulan Januari.

"[Kami juga akan] menyesuaikan tingkat produksi jika proses pelarangan ekspor tetap berlangsung untuk menjaga level stok yang tidak melebihi kapasitas," paparnya.

Indika Energy melakukan aktivitas produksi dan ekspor batu bara melalui anak usahanya Kideco Jaya Agung dan Multi Tambangjaya Utama. Kedua perusahaan tersebut menargetkan produksi 2021 masing-masing 35,7 juta ton dan 1,6 juta ton.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

indika energy Kinerja Emiten ekspor batu bara
Editor : Farid Firdaus
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

back to top To top