Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Goldman Sachs Ramal Harga Minyak Dunia Berpotensi Tembus US$100 per Barel

Acuan internasional untuk harga minyak mentah Brent dan minyak mentah AS telah melonjak di atas US$80 dalam beberapa bulan terakhir karena permintaan pascapandemi melebihi pasokan.
Nindya Aldila
Nindya Aldila - Bisnis.com 20 Desember 2021  |  08:36 WIB
Tempat penyimpanan minyak di Pelabuhan Richmond in Richmond, California -  Bloomberg / David Paul Morris
Tempat penyimpanan minyak di Pelabuhan Richmond in Richmond, California - Bloomberg / David Paul Morris

Bisnis.com, JAKARTA - Goldman Sachs memprediksi tingginya permintaan minyak baru pada tahun 2022 dan kondisi ini diperkirakan berlanjut lagi pada tahun 2023.

Damien Courvalin, Kepala Penelitian Energi Goldman, mengatakan bahwa minyak pada US$100 per barel adalah sebuah kemungkinan. Menurutnya, permintaan minyak sudah mencapai rekor tertinggi sebelum varian omicron terbaru mencapai, dan lebih jauh lagi, permintaan untuk perjalanan udara akan terus pulih.

“Kami sudah memiliki rekor permintaan tinggi sebelum varian terbaru ini, dan Anda menambahkan permintaan jet yang lebih tinggi dan ekonomi global masih tumbuh,” kata Courvalin dalam briefing prospek energi dengan wartawan pada hari Jumat.

“Anda lihat bagaimana kami akan membuat rata-rata rekor permintaan baru pada tahun 2022, dan sekali lagi, pada tahun 2023.”

Acuan internasional untuk harga minyak mentah Brent dan minyak mentah AS telah melonjak di atas US$80 dalam beberapa bulan terakhir karena permintaan pascapandemi melebihi pasokan. Lonjakan harga gas alam juga telah menyebabkan krisis di seluruh dunia, terutama di Eropa.

Varian omicron telah meredam sentimen, bagaimanapun, mendorong harga kembali ke sedikit di atas US$70 dalam beberapa pekan terakhir. Sementara itu, Courvalin mengharapkan pembatasan yang mengganggu perjalanan udara dilonggarkan.

Perjalanan udara lambat untuk pulih, sebagian karena kondisi di Asia. “Sampai baru-baru ini, negara-negara seperti Australia, Selandia Baru Singapura, sangat agresif membatasi transfer internasional. Itu meringankan,” katanya.

"Kita harus menunggu gelombang ini berlalu, tetapi itu menunjukkan bahwa perjalanan internasional akan pulih lebih lanjut tahun depan," katanya, memprediksi bahwa harga minyak akan berada di US$85 per barel untuk 2022, dengan risiko naik bahwa harga bisa naik US$5. menjadi US$10 lebih tinggi.

Courvalin mengatakan dia tidak akan mengesampingkan kemungkinan harga minyak mencapai US$100, dan ada dua jalur yang bisa mengarah ke sana. Pasalnya, dia melihat biaya naik karena perusahaan minyak meningkatkan produksi. “Ada inflasi, di tempat lain dalam perekonomian, dan akhirnya ada inflasi di layanan minyak,” katanya.

Kemungkinan lainnya adalah jika pasokan minyak tidak dapat memenuhi permintaan karena ekonomi global dibuka kembali dari pandemi.

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Harga Minyak goldman sachs omicron
Editor : Hadijah Alaydrus

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
To top