Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia tokotbisnis Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Moratorium Izin Manajer Investasi, Persaingan di Reksa Dana Semakin Kuat

Dengan tidak adanya MI baru karena moratoruim OJK, para manajer investasi yang sudah ada kini dapat fokus memperkuat kinerja dan memperkenalkan produk-produk yang menarik ke masyarakat.
Lorenzo Anugrah Mahardhika
Lorenzo Anugrah Mahardhika - Bisnis.com 16 Desember 2021  |  18:42 WIB
Moratorium Izin Manajer Investasi, Persaingan di Reksa Dana Semakin Kuat
Karyawan memantau pergerakan Indeks harga saham gabungan (IHSG) di salah satu perusahaan manajer investasi, di Jakarta. - Bisnis/Endang Muchtar
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA – Langkah moratorium pemberian izin yang dilakukan Otoritas Jasa Keuangan (OJK) diharapkan dapat meningkatkan daya saing perusahaan manajer investasi (MI) serta industri reksa dana.

Head of Market Research Infovesta Utama Wawan Hendrayana memaparkan, kebijakan moratorium yang dilakukan OJK disebabkan oleh cukup banyak MI di Indonesia dana kelolaan atau asset under management (AUM) dengan dana kelolaan yang minimal. Ia mengatakan, saat ini sudah ada sekitar 10 MI yang memiliki AUM dibawah Rp100 miliar.

Sementara itu, rata-rata pendapatan MI adalah sekitar 1 persen dari total dana kelolaan. Jika dihitung per dengan asumsi dana kelolaan Rp100 miliar, maka MI tersebut mencatat penerimaan sekitar Rp1 miliar per tahunnya.

“Kalau dibagi 12 bulan, maka tidak sampai Rp100 juta per bulannya, sementara operasional terus berjalan. Sehingga, untuk ukuran MI ini kurang sehat,” jelasnya saat dihubungi pada Kamis (16/12/2021).

Menurutnya, kebijakan moratorium ini dapat meningkatkan daya saing MI yang sudah ada. Dengan tidak adanya MI baru, para manajer investasi yang sudah ada kini dapat fokus memperkuat kinerja dan memperkenalkan produk-produk yang menarik ke masyarakat.

Dengan kebijakan ini, industri reksa dana juga diharapkan semakin kuat. Perusahaan manajer investasi diharapkan memiliki tata kelola yang layak dengan kinerja keuangan optimal serta dipercaya oleh para investor reksa dana.

“Ini adalah kesempatan untuk MI untuk konsolidasi dan bersaing dengan sehat untuk menggaet investor-investor baru,” lanjutnya.

Sementara itu, investor juga akan diuntungkan dengan adanya moratorium izin MI. Dengan tidak adanya MI baru dalam beberapa waktu ke depan, kini investor dapat melihat kinerja manajer investasi yang ada dengan lebih baik.

“Para investor juga bisa lebih mudah memilih MI karena nantinya MI dengan kinerja dan pelayanan optimal akan terlihat,” imbuhnya.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

OJK manajer investasi
Editor : Aprianto Cahyo Nugroho
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

back to top To top