Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com

Konten Premium

Epaper Bisnis Indonesia tokotbisnis Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Pinnacle Investama Apresiasi Moratorium Izin MI

Pinnacle Investama meyakini OJK selaku regulator memiliki pertimbangan yang baik dan matang untuk melakukan moratorium izin manajer investasi.
Lorenzo Anugrah Mahardhika
Lorenzo Anugrah Mahardhika - Bisnis.com 16 Desember 2021  |  14:48 WIB
Pinnacle Investama Apresiasi Moratorium Izin MI
President dan CEO PT Pinnacle Persada Investama Guntur Putra (tengah) memberikan penjelasan pada konferensi pers peluncuran Pinnacle FTSE Indonesia ETF (XPFT), di Jakarta, Senin (10/9/2018). - JIBI/Dedi Gunawan
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA – Pinnacle Persada Investama menyambut positif moratorium pemberian izin untuk manajer investasi (MI) yang dilakukan Otoritas Jasa Keuangan (OJK). Hal ini dinilai menjadi momen tepat untuk menyempurnakan regulasi yang ada guna mengembangkan industri reksa dana Indonesia.

Direktur Utama Pinnacle Persada Investama Guntur Putra memaparkan pihaknya meyakini OJK selaku regulator memiliki pertimbangan yang baik dan matang untuk melakukan moratorium. Menurutnya, langkah ini dilakukan demi kebaikan industri dan untuk kepentingan investor.

Salah satu alasan moratorium menurut Guntur adalah untuk penyempurnaan V.A.3 tentang Perizinan Perusahaan Efek yang Melakukan Kegiatan Usaha sebagai Manajer Investasi, yang sudah tidak sesuai dengan kondisi industri saat ini.

“Menurut saya, ini juga merupakan momen yang tepat untuk melakukan evaluasi secara objektif dalam seluruh aspek dalam pengelolaan investasi yang dilakukan MI yang telah memiliki izin,” katanya saat dihubungi pada Kamis (16/12/2021).

Guntur mengatakan, selaku pelaku pasar di industri MI, Pinnacle menyambut baik kebijakan yang diambil OJK. Pihaknya berharap adanya moratorium dan penyempurnaan peraturan VA3 terkait perizinan, industri reksa dana akan terus berkembang.

Menurutnya, penyempurnaan peraturan terkait amat penting agar kepercayaan investor terhadap industri juga meningkat. Selain itu, aspek pengelolaan investasi bisa dijalankan dengan sangat professional.

Secara keseluruhan, industri reksa dana Indonesia akan semakin sehat bila kebijakan ini dilakukan secara objektif dan menyeluruh. Kepercayan investor terhadap perusahaan manajer investasi dan industri reksa dana juga diharapkan akan meningkat.

Terkait penyempurnaan aturan VA 3, Guntur mengatakan, OJK dapat menyesuaikan perizinan dengan klasifikasi MI. Pasalnya, saat ini sudah ada 98 perusahaan manajer investasi di Indonesia dengan jumlah dana kelolaan yang beragam tetapi memiliki persyaratan yang sama.

Ia mencontohkan, Monetary Authority of Singapore (MAS) di Singapura mengkategorikan izin MI ke beberapa klasifikasi dengan persyaratan yang berbeda-beda. Hal ini dinilai dapat meningkatkan kualitas industri reksa dana di Indonesia.

“Sebagai analogi di industri perbankan Indonesia juga ada buku I, II, III, dan IV. Tentu persyaratan permodalan dan juga persyaratan lainnya yang harus dipenuhi,” pungkasnya.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

OJK manajer investasi
Editor : Aprianto Cahyo Nugroho
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

back to top To top