Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia tokotbisnis Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Indeks LQ45 Berpotensi Tumbuh 10 Persen Tahun Depan

Perbaikan ekonomi pada tahun depan akan menjadi katalis bagi pertumbuhan Indeks LQ45.
Pandu Gumilar
Pandu Gumilar - Bisnis.com 10 Desember 2021  |  21:42 WIB
Indeks LQ45 Berpotensi Tumbuh 10 Persen Tahun Depan
Karyawan beraktivitas di galeri PT Bursa Efek Indonesia (BEI) di Jakarta, Selasa (6/10/2020). Bisnis - Arief Hermawan P
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA – Indeks LQ45 berpotensi tumbuh 8 persen-10 persen pada 2022 seiring dengan proyeksi Indeks Harga Saham Gabungan mampu naik 10 persen-12 persen.

Head of Market Research Infovesta Utama Wawan Hendrayana mengatakan IHSG berpotensi tumbuh 10 persen hingga 12 persen pada tahun depan. Namun, akan ada perbedaan lebih kecil sekitar 2 persen pada LQ45.

Oleh karena itu, Wawan optimistis tahun depan LQ45 bisa tembus level 1.000. Apalagi, 70 persen dari bobot indeks komposit berasal dari indeks paling ilkuid tersebut.

“Tahun ini LQ45 underperform karena IHSG bergerak ditopang oleh sektor bank digital dan teknologi. Di indeks LQ45 memang ada Bukalapak perwakilan teknologi tetapi menjadi pemberat karena fundamental yang kurang baik,” katanya kepada Bisnis pada Jumat (10/12/2021).

Wawan menilai perbaikan ekonomi tahun depan akan menjadi katalis bagi pertumbuhan indeks LQ45. Adapun pendorong akan berasal dari emiten perbankan dengan kapitalisasi jumbo. Maka itu, dia menilai gap antara IHSG dan LQ45 tidak akan sejauh tahun ini.

Wawan merekomendasikan beberapa saham yang menarik untuk dikoleksi seperti emiten-emiten bank berkapitalisasi besar. Sementara untuk bank digital sejauh ini digerakkan oleh ekspektasi pasar bukan profitabilitas.

“Bagi investor yang ingin merasakan keuntungan dari bank digital bisa melihat BCA atau BRI karena keduanya memiliki lini bisnis tersebut serta unit usaha yang beragam,” katanya.

Selain itu, investor juga bisa melirik emiten menara telekomunikasi sebab perkembangan 5G akan membuat sektor tersebut diuntungkan. Belum lagi pemerintah berusaha mempercepat tv digital yang membuat kebutuhan data akan meningkat.

Terakhir adalah emiten-emiten konsumer yang mendorong pemulihan ekonomi. Namun pertumbuhan tahun depan bisa saja terhambat bila ada outbreak pandemi tahun depan.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

IHSG Indeks BEI lq45
Editor : Hafiyyan
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

back to top To top